Tag Archive | semangat padi

‘Semangat’ yang hilang

Pernah dengar cerita dahulu kala tentang Semangat Padi?

Tak?

Begini ceritanya..

Al-kisah.. Pada zaman dahulu.. Ada sepasang suami isteri, Pak Andak dan Mak Andak (bukan nama sebenar) yang tinggal di sebuah kampung. Kerja harian mereka adalah mengerjakan sawah padi sendiri. Walaupun sudah lama berkahwin, namun mereka berdua masih belum dikurniakan cahaya mata.

Kehidupan mereka berdua tidaklah senang mana. Namun demikian, bekalan beras di dapur masih mencukupi. Pakaian mereka tidaklah sering berganti dengan yang baru namun tidaklah pula koyak rabak. Semuanya sekadar cukup.

Pada suatu hari (tak tau pasal apa, kalau nak mula cerita je mesti guna ayat ni), selepas mereka penat mengerjakan sawah tiba-tiba mereka terdengar suara bayi menangis. Dicarinya dari manakah bunyi itu. Rupanya-rupanya, ada bayi perempuan kecil yang terlindung di balik pokok.

Melihatkan anak yang kecil itu, terus mereka membawanya pulang ke rumah tanpa berfikir panjang. Anak itu dibela, diberi kasih sayang dan dijaga seperti anak sendiri. Diberinya nama Melur (bukan nama sebenar) kepada anak kecil itu.

Hari berganti bulan, bulan berganti tahun. Melur semakin besar. Membesar bagaikan juara.

Semenjak Pak Andak dan Mak  Andak memelihara Melur, rezeki mereka melimpah ruah. Padi mereka semakin menjadi. Dari hidup sederhana, mereka sudah menjadi senang lenang. Dan tak lama kemudian, Mak Andak pun mengandung.

Apabila sudah punya anak sendiri, Melur mula disisihkan dan dianaktirikan. Tiada lagi kasih sayang seperti dahulunya, tiada lagi belaian manja. Sering sahaja Melur dicaci dan dihina. Dipukul dan didera. Sampailah sehingga ke suatu tahap, Melur dihalau dari rumah tempatnya berteduh selama ini.

Membawa dirilah Melur yang meningkat remaja itu ke hutan belantara. Pergi jauh dari kampung tempat tinggal Pak Andak dan Mak Andak. Penat berjalan, Melur sampai ke suatu kampung. Di pinggir kampung itu, dia terjelepuk di bawah pohon cemara kerana keletihan.

Pak Mat dan Mak Siti (juga bukan nama sebenar) tinggal jauh di pinggir kampung. Kerana kemiskinan, mereka memilih untuk tinggal jauh daripada penduduk kampung yang lain kerana sering dihina kerana kedaifan.

Sedang Pak Mat mencari hasil hutan, ternampaklah dia akan Melur yang terbaring di pohon cemara. Dibawanya pulang ke rumah kerana khuatir akan keselamatan Melur.

Bermula daripada hari itu, maka tinggallah Melur dengan Pak Mat dan Mak Siti. Melur pandai mengemas, memasak dan sentiasa membantu. Melur tidak hanya membantu di rumah, malahan dia turun mengusahakan sawah padi sepertimana yang sering dilakukannya dahulu sewaktu tinggal bersama-sama Pak Andak dan Mak Andak.

Padi Melur menjadi. Daripada beberapa petak sawah, bertambah menjadi serelung. Tanamannya makin menjadi-jadi dan membuahkan hasil yang lumayan. Kehidupan mereka berubah. Pak Mat dan Mak Siti tidak lagi hidup dalam kedaifan. Namun demikian, mereka tetap merendah diri walaupun hidup mereka sudah senang. Mereka hidup aman bahagia, rukun dan damai.

Lain pula halnya dengan kehidupan Pak Andak dan Mak Andak. Sejak Melur dihalau dan meninggalkan rumah mereka, kehidupan meraka berubah sama sekali. Tanaman padi tidak lagi menjadi. Habis rosak dimakan Siput Gondang Emas dan diserang makluk perosak lain. Daripada hidup kaya raya, mereka jatuh miskin.

Barulah mereka sedar yang Melur itu semangat padi. Namun demikian, sayang semuanya sudah terlambat. Tak guna ditangisi nasib yang menimpa diri akibat perbuatan sendiri.

.

Kenapakah saya bercerita tentang semangat padi?

Kerana semalam, semangat padi saya sudah pergi meninggalkan saya selama-lamanya. Beliau sudah pulang ke US for good.

T_____________T

Sewaktu semua rakan-rakan yang lainnya berkumpul sewaktu beliau mahu mengucapkan selamat tinggal, saya berlalu pergi. Saya tidak suka mengucapkan selamat tinggal. Terlalu sedih.

Dan antara sebab lainnya, malas sebab dah ramai sangat kat Kerajaan Langit yang tahu beliau adalah semangat padi saya dan asiklah duk teasing. Pffftttt!

Dalam kenangan. Ala-Ala Chow Yun Fat dalam God of Gamblers pulak bila tangkap gambor nampak belakang je nih. Tsk. -(Ihsan daripada Inchey K)

.

Arakian, beliau pergi bersama-sama semangat saya di sini. Bila dijengukkan kepala, tiada lagi nampak kelibatnya dari cubicle saya.

Perlu cari semangat padi baru sekarang!!

luka lama berdarah kembali..

Hari semalam saya ceria. Eh, tidak! Hari saya semalam tidaklah bermula dengan begitu ceria. Tetapi apabila hari mula menginjak ke petang..segalanya berubah.

Gembira kerana akan dapat berjumpa dengan Angah. Kebetulan hari Ahad adalah hari jadinya. Mr.K juga dapat sertai makan malam yang tidak dirancang.

Tepat jam 6.30 petang, saya naik ke tingkat 30 tetapi lif terlebih dahulu berhenti di tingkat 22. Tanpa dipinta dan diduga, yang masuk ke dalam perut lif adalah semangat padi saya!

Perlu ke saya ulang siapakah beliau? Tidak perlu! Hahaha..

Oh, hanya kami berdua sahaja di dalam lif itu. Entah mengapa, lif yang saya naiki itu terasa begitu laju sekali! Sekejapan sahaja saya sudah sampai ke tingkat 30.

Dia tegur saya, saya balas. Saya tanya dia, dia jawab balik. Aaahhhh… indahnya dunia ku rasa.

Sesampainya di tingkat 30, laptop saya simpan di dalam laci. Telefon dicapai, nombor didail. Mr.K di sebelah sana. Abang Bobo melintas, lalu saya gamit dia. Lama benar tak bergosip.

Katanya muka saya nampak begitu ceria. Dia serkap jarang, saya akan keluar dating dengan Mr.K dah oleh sebab itu muka saya begitu ceria sekali. Akan tetapi katanya, muka saya ceria yang lain daripada biasa. Tekaannya betul. Saya bertambah ceria kerana baru sahaja dapat bersama dengan semangat padi saya..

Namun langit tak selalunya cerah..

Tiba-tiba, Abang Bobo tegur yang lengan saya besar sungguh, lebih besar daripada lengannya. Dan seluar yang saya pakai adalah ketat. Katanya saya sudah semakin gemuk.

Hey, lengan ni besar sebab baby fat lah!

Mr.K jemput saya dari pejabat dan langsung ke Pappa Rich di Old Klang Road. Saya terus buat aduan rakyat. Malangnya, beliau tidak langsung memihak kepada saya malahan mengiyakan segalanya.

Dan bila Alex serta Angah tiba, saya cuba untuk mengadu nasib sekali lagi. Alangkah sedihnya bila saya langsung tidak mendapat sokongan malahan saya diakui makin menembun-nembun macham dipam-pam.

Hey, lengan ni besar sebab baby fat lah!

3 lawan 1. Saya tunduk mengalah. Apa lagi pabila Angah dan Mr.K sendiri bukan main lagi kuis-kuis lengan saya sambil memerhatikan lemak bergegaran. Siap ukur lagi berapa besar ukurlilit lengan saya.

Alex pun sama! 2×5!

Tak terlepas dari pandangan, muka saya yang semakin membulat. Dagu yang semakin berlapis, punggung yang semakin berisi, paha yang besar kayu balak.

Bila menonton Alice In Wonderland di Mid Valley, separuh hati jadinya. Fikiran melayang kerana gemuk semula. Semula? Ya, dulu kakak-kakak dan abang saya panggil saya Blue Hippo.

Sebab sayalah yang paling gemuk dulu. Eh, sekarang pun! Memang title tu tak pernah orang lain yang pegang kecuali saya. Dulu, kini dan mungkin selamnya.

Dan hati saya sangat sedih. Saya sudah gemuk. Mr.K dah tak sayang saya ke?