Salji

Gua hampir lupa yang saban tahun pada bulan Disember, belog ini akan bertukar menjadi begitu indah dengan kepingan salji yang memutih turun dari header browser. Walau bukan salji yang asli, tapi cukup mendamaikan mata yang melihat.

Musim sejuk dan bersalji adalah musim yang paling gua suka. Pemandangannya terlalu indah serba putih, berbeda dengan apa yang kita ada di Malaysia. Tambah pula suhu dinginnya yang nescaya gua yang sejenis hyper-hydrosis ini tidak akan terseksa dengan peluh yang mencurah-curah di bawah terik mentari.

Dulu.

Sejak 2012, musim luruh membuka mata gua. Daun-daun yang menguning dan merah menyala begitu chantek di mata. Daun-daun yang begitu kontra warnanya seolah-olah ‘bunga’ yang begitu menyerikan suasana tatkala perlahan dan gemalai ia jatuh dari dahan. Barulah gua sedar juga, alangkan kesejukan musim luruhpun sudah gua hazab berganda. Inikan pula kalau musim sejuk!

Mukadimah seperti biasa tiada kena mengena dengan isi sebenar penulisan gua untuk kali ini. Betapa tatkala umur di angka 30 ini, badan dan minda sepertinya tidak seiringan dalam menjalankan rutin harian. Minda mencongak-congak pelbagai aktiviti yang ingin dilakukan dari mula celik mata hingga pulang ke kamar peraduan. Namun badan pula menindakkan segala tindakan dan memberikan signal seawal jam 10 pagi bahawa tenaga yang ada hanya cukup untuk sampai ke jam 5.30 petang.

Sejujurnya, yang letih itu adalah minda gua. Dan terkesan hingga ke tubuh badan.

Semalam hati gua dilanda salji tebal lagi. Entah kenapa tiba-tiba melihat kembali coretan insan-insan yang gua kenal melalui alam maya, mahupun yang kenal secara tidak langsung. Cerita ini bukan cerita gua. Cerita ini adalah kisah hidup mereka yang gua tidak tahu asal dan jalan cerita yang mereka lalui. Cuma gua rangkulkan sebagai suatu ingatan.

Jodoh dan ajal maut itu ketentuan Tuhan.

Yang muda, jangan disangka hanya akan mati di usia tua.

Bila? Di mana? Kenapa? Itu rahsia Allah.

Jodoh juga begitu.

Cepat atau lambat, sudah Allah tentukan. Ada yang jodohnya sampai ajal pun belum ketemu. Ketemunya nanti di surga. Yang lewat jodohnya, usah digusarkan. Yang awal, alhamdulillah. Masing-masing ada cabaran. Jangan dikata yang bujang tiada masalahnya, seolah-olah hidup senang belaka. Umpama hanya orang berkeluargalah yang hanya tahu onak dan duri dalam menempuh hidup. Dangkal sungguh pemikiran begitu.

Hidup ini bukan sebuah kisah dongeng yang akan sentiasa berakhir dengan sebuah “happy ending”, atau “happily ever after”. Saat melihatkan teman-teman menamatkan zaman bujang seawal dalam usia lingkungan 20-an. Kini, sesudah tamat pengajian yang kini dirangka-rangka hampir 8 tahun hidup sebagai warganegara yang menyumbang kepada pembangunan ekonomi. Yang hidup masing-masing paginya keluar mencari rezeki, dan malamnya berehat di rumah ataupun melayan pasangan masing-masing, anak-anak, mahupun ibu bapa.

Mungkin peruntukan masa untuk diri sendiri juga terhad dan perlu dicatu. Tidak lagi seperti bujang dahulu. Lebihnya untuk insan-insan tersayang di sekeliling. Hidup biar berjasa umpama dian yang membakar diri.

Namun ada juga perkahwinan yang panasnya tidak sampai ke petang. Perkenalan dan percintaan yang membawa ke jinjang pelamin akhirnya berakhir dengan sebuah perceraian. Siapa yang inginkan pengakhiran sebegitu?

Itulah yang mengetuk benak gua sejak akhir-akhir ini. Ya. Mungkin gua ini paranoid. Pada gua, bagaimana bisa dua insan yang dahulunya tidur sebantal bisa berpisah dan mengambil keputusan untuk tidak lagi bersama? Bukankah kalian begitu sayang-menyayangi antara satu sama lain, bahkan anak-anak itu adalah manifestasi chenta kalian?

Nyata kali ini pemikiran gua pula yang dangkal. Atau naif? Kerna gua masih tidak mampu mencerna betapa hati manusia ini bisa berubah andai sudah sampai ke tahap kesabaran yang paling maksimum. Kerna pada gua, kalau bercerai itu umpamanya sudah berakhir donia. Bagaimana hendak memulakan hidup baru dengan status duda/janda? Lebih lagi kalau yang punya anak. Oh. Memikirkan sahaja sudah berat fikiran gua.

Namun benarlah, itu semua rahsia Dia. Bukan bermakna pencerai itu sudah berakhir kehidupan buat kedua-dua mereka. Kerna gua lihat, ada yang berjaya meneruskan kehidupan dengan pasangan yang baru. Bertemu jodoh sekali lagi dan membina semula mesjid yang telah runtuh.

Persoalan hati gua; bagaimana untuk bermula? Bagaimana bisa untuk merawat hati dan memberikan peluang kepada insan lain lagi? Persoalan hati yang nakal; yang bujang belum lagi, yang sudah bercerai sudahpun berkahwin dua kali.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s