Nilai

I had a conversation with a man a little older than me months ago. He is somewhere above 40’s. Topik yang membuatkan gua kembali menilai seorang lelaki.

Kahwin.

Berapa ramai wanita sekarang yang a little over 30’s or reaching 40’s, yang masih tidak bertemu jodoh? Ramai, bukan? Mungkin kerna wanita sekarang lebih cenderung berkerjaya, tak kurang juga yang meneruskan pengajian ke peringkat lebih tinggi membuatkan lelaki-lelaki ‘takut’ untuk mendekati. Tak kurang juga sentimen perempuan itu sendiri yang merasakan andai punya keluarga, segalanya perlu dikorbankan dan meletakkan orang lain sebagai keutamaan berbanding diri sendiri.

Gua tidak menentang institusi perkahwinan. Fitrah setiap kehidupan di bumi ini bukankah diciptakan berpasang-pasangan?

Orang bilang, selagi kita rasakan diri sepertinya tidak bersedia untuk mendirikan rumahtangga, selagi itulah kita tidak akan berusaha ke arahnya. Benar, seringkali jua terasa diri ini masih tidak cukup baik untuk menjadi isteri, menantu, anak, ibu, ipar, dan sebagainya pada waktu yang sama. Tapi yang lebih gua takutkan lagi adalah dengan situasi yang terjadi di sekeliling hari ini. Kadar perceraian di Malaysia seumpama perceraian artis di Hollywood.

Mr.K dan gua sering berbincangkan soal begini. Bagaimana pasangan di zaman kini begitu mudah mencari jalan penyelesaian dengan mengambil jalan pintas, -cerai. Agak-agak sudah tidak sefahaman, -cerai. Yang menjadi mangsa? –Anak-anak. Malahan keluarga terdekat turut merasa tempiasnya. Pasangan moden tidak lagi seperti dahulu, yang mana orang dulu-dulu sering mengambil masa yang lebih lama sebelum bertindak untuk membawa haluan masing-masing. Sebab itu banyak kasus di mana pasangan (baik suami atau isteri) lebih rela untuk berdiam diri dan menelan segalanya demi memikirkan anak-anak dan keluarga. Umpama lilin yang membakar diri. Sedangkan generasi kini, mereka punya banyak pilihan, masyarakat juga tidak lagi skeptikal dengan pasangan yang bercerai. Tak suka, berpisah sahaja.

Gua pernah terbacakan di internet suatu petikan yang menerangkan analogi pasangan yang berkahwin dulu dan sekarang. Ambil contoh radio sebagai mewakili sebuah perkahwinan. Pastinya barangan buatan manusia itu tidak sempurna. Begitu juga perkahwinan, ada pasang-surutnya. Seandainya rosak, tidaklah dibuang terus dan dibeli baru. Radio itu dibaiki mana yang rosak, walau berulang-ulang kali. Begitu juga perkahwinan, andai ada perselisihan perlulah dibawa berbincang. Bukan terus dibuang. Generasi kini lebih cenderung untuk terus ‘beli’ yang baru kalau radio sudah rosak. Tak mahu lagi buang masa dengan ‘baiki’. Gagal dalam komunikasi antara suami-isteri.

Baik. Ini pandangan gua. Untuk wanita yang mungkin pernah mengalami, ataupun melihat sendiri bagaimana institusi perkahwinan yang berantakan makanya perkahwinan menjadi suatu kebimbangan. Benar, segalanya kita serah kepada Allah. Itu gua tahu. Tapi mari kita fokus pada psikologi untuk kali ini. Oke? Kebimbangan inilah yang menjuruskan wanita yang berkerjaya, yang sudah punya hampir segalanya (kecuali suami, anak-anak dan keluarga sendiri) untuk hidup sendiri. Enggan dibebani dengan masalah seandainya suami menduakan isteri. Paranoia.

Beda wanita dengan lelaki dalam soal ini, walau wanita punya segalanya dari segi kerjaya dan wang ringgit adalah EXPIRY DATE. Lagi lanjut usia wanita, semakin rendah ‘nilai’nya. Defisit. Lelaki, sebaliknya. Bukan sahaja dari segi wang ringgit, namun yang gua lebih tekankan di sini adalah kemampuan untuk memberikan zuriat.

Lalu di sinilah menjadi tunjang asas perbualan asas gua dengan lelaki yang dipertengahan usia 40-an tadi. Kahwin.

L (lelaki 40-an) berkata pada usianya sebegini, dalam kepalanya adalah “What’s next?”. Sedang teman-teman seusianya ramai yang ‘muda’ semula. Benarlah, life starts at 40 bagi lelaki. Beristeri dua itu menjadi benda biasa pada lelaki seusianya dengan kerjaya yang ada-ada. L berkata, yang menjadi pokok kepada perkahwinan kedua itu bukanlah kerna nafsu semata (yeah right!), namun lebih kepada perkongsian hidup.

Contoh; berkahwin dengan anak dara lanjut usia. Di sini bukanlah soal wang ringgit yang menjadi keutamaan, namun lebih kepada mengisi kekosongan. Kalau mahu dikira bab duit, isteri itu sendiri sudah punya wang sendiri, rumah sendiri. Yang tak ada cuma suami.

Heh! Kedengaran seperti mencuci kaki.

Dalam hati gua terdetik, “Nafkah zahir tetap tanggungjawab suami walaupun isteri ada duit, dol!”.

Tidak mustahillah kalau di luar sana ramai juga lelaki yang mengaku bujang. Tidak kira berapa angka usianya. Pucuk pangkal pada hati lelaki sendiri. Usah hanya menyalahkan jarak jauh yang menghalang untuk bersama keluarga (ini untuk yang LDR atau weekend husband), atau isteri terlalu sibuk dengan kerja sampai tiada masa, atau isteri tidak lagi menarik seperti dahulu, atau apa-apa lagi alasan yang merupakan alasan bacul semuanya.

Siapa yang tidak inginkan sebuah keluarga sendiri yang bahagia? Bahagia itu kita cipta dengan redha-Nya. Gua tak salahkan lelaki 100% atau menyokong kaum gua 200%. Masing-masing ada silap sendiri yang masing-masing terlalu ego untuk akui.

Fool me once, shame on you. Fool me twice, shame on me.

Prinsip gua. Kalau lelaki yang sudah berkahwin tapi mengaku bujang, yang sengaja mahu mencari liburan di luar tanpa pengetahuan isteri. Itu salah lelaki. Kalau wanita tidak tahu menahu dia menjalinkan hubungan dengan lelaki begini, yang bersalah adalah si lelaki.

AKAN TETAPI..

Jika kemudiannya si wanita dapat tahu hubungan tersebut bukan dengan lelaki yang berstatus bujang tapi suami orang, dan masih lagi wanita itu tegar untuk meneruskan perhubungan dengan alasan sayang..SHAME ON YOU, WOMAN!

Benar. Allah menghalalkan poligami. Lelaki berhak untuk berkahwin 4. Gua tidak menolak hukum Allah.

Fikirkanlah. Sebuah perhubungan yang berlandaskan penipuan, yang kemudiannya diteruskan. Pasti ada hati yang terluka. Agak-agak sampai ke mana?

One thought on “Nilai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s