How do you define happiness?

Ada orang memiliki semua kekayaan itu adalah kebahagiaan.

Ada orang memiliki sebuah keluarga bahagia itu adalah kebahagiaan.

Ada orang punya tempat tinggal, makan-pakai yang cukup itu adalah kebahagiaan.

Ada orang punya kerjaya itu adalah kebahagiaan.

Ada orang dengan badan yang sihat itu adalah kebahagiaan.

Ada orang memiliki redha Allah itu adalah kebahagiaan.

 

Makna bahagia itu sendiri adalah berbeda antara kita.

 

I am trying to be a good muslimah. Kalau perjalanan menjadi a better muslimah ini direkodkan, selalunya berkadar songsang. Niat di hati sentiasa mahu berubah, tapi perbuatan itu lazimnya tidak selari dengan niat.

Gua salahkan setan yang bertenggek.

Ataupun adakah kerna perbuatan menyetan itu sudah menjadi sebahagian diri sendiri makanya bukan lagi setan yang menjadi angkara?

Contohnya; Zariah bilang kadang kewajipan tiap Islam ini pada mulanya memang bersifat terpaksa. Kena paksa diri untuk solat. Kena paksa diri untuk puasa. Sebab dalam keterpaksaan itu, lama-lama akan jadi biasa. Akan jadi sebati. Akan menjadi diri. Lalu untuk meninggalkannya kewajipan itu pun mungkin tidak lagi terjadi. Kerna perasaan takut dengan hukuman yang bakal menanti andai ingkari perintah Illahi.

Untuk pujuk hati, andai gua ini hamba yang ingkar –biar antara gua dengan Pencipta sahaja. Jangan ditambah dosa dengan hamba yang lain. Sebab berat kanan belum tentu mampu menampung berat yang di sebelah kiri.

Untuk sedapkan hati sendiri lagi sebagai hambanya yang ingkar, gua masih lagi hamba yang disayangi-Nya. Mana tidaknya, sakit itu kan kifarah dosa? Itu bahagian gua.

Bab sakit lain kali gua cherita.

Walau gua sering mengatakan gua tak kisah andai tidak ada masalah yang menimpa, kerna mahukan hidup yang mudah-mudah aja..namun kalau difikirkan kembali logik dan rasionalnya manakan bisa sebuah kehidupan tidak ada dugaan dan pancaroba? Bukankan Tuhan itu sering menduga hamba yang disayangi-Nya, bersesuaian dengan kemampuan tiap manusia?

Dicerminkan diri yang sering berkata; “Ah, untungnya mereka mereka yang dilahirkan dan dianugerahkan dengan kekayaan yang melimpah ruah tanpa perlu bersusah.”

Dia lebih tahu. Kalau gua ini diberikan kemewahan, belum tentu mampu mengingati-Nya. Bukankah kemewahan itu jua suatu dugaan? Lebih mudah mengingati Tuhan tatkala susah, namun payah benar mengingati Tuhan tatkala senang. Yang tak berapa nak senang ni pun selalu pun lupa Pencipta. Kalau kaya meliana?

Nauzubillah min zalik.

Lagipun kalau kaya meliana matinya nanti lambat nak habis kena hisab. Harta banyak-banyak buat apa? Emas berkoyan-koyan pergi mana? Guna untuk apa?

Nak jawab lagu mana?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s