Lidah setajam pisau..

..dan pena setajam pedang.

Gua juga adalah manusia biasa. Punya hati dan perasaan walau kadangkala perasaannya ‘lebih’ sedikit kalau nak dibandingkan dengan orang lain. Mudah benar tertoreh rasa di hati. Iyalah, manusiakan berbeda tiap penerimaannya.

Sudah berapa banyak luka di hati terhiris belati. Lalu gua tampal koyok. Dan ubat yang sebenarnya adalah masa. Gua biarkan masa menjadi doktor di hati. Tapi luka itu tertanda dengan parutnya. Bukanlah tertinggal sebagai dendam, tapi lebih kepada sebuah ingatan kepada diri sendiri agar tidak terluka lagi.

wise rafiki_1

wise rafiki_2

Perlahan-lahan gua coba untuk memaafkan. Benarlah, kemaafan sebuah dendam yang terindah. Walau puas gua diam dan mendiamkan diri, namun mungkin dalam donia hari ini tindakan itu umpama sebuah provokasi. Donia tidak akan dapat menerima tindakan sebegitu yang hanya akan membuatkan mereka bertambah benci dan sakit hati.

Gua perlukan ketenangan itu. Berkali-kali dinasihati, usah fikirkan apa yang akan orang perkatakan. Tutur kata dan perkataan memang mudah menyakitkan hati. Tapi sejauh mana orang akan berfikir tentang sakit hari kita sebelum bertutur kata?

wise rafiki_3

Orang takkan tahu apa yang kita pernah lalui..

Panjang benar mukadimah. Ahh..kau harus biasakan dengan penulisan gua yang sebegini. Bertambah usia tidak bermakna bertambah matang dalam fikiran dan melayan perasaan.

Salam wahai pembaca budiman.

Sejauh mana mampu kau tepis tiap jelekan yang menjengah tatkala membacakan sebarang luahan di media sosial? Sejauh mana mampu kau tepis tiap “Huh!”, “Urghhhh!”, “Yucks!”, dan yang sewaktu dengannya taktala kau merasakan tidak sebulu dengan luahan dan nukilan insan lain? Sejauh mana mampu kau tepis tiap perasaan jengkel itu dengan istighfar, atau lebih mudah tutup sahaja dan putuskan talian dengan donia maya?

Gua tahu, walau tidak diluahkan kita ada juga perasaan tidak bersetuju dalam tiap pembacaan. Normal ya, kalau ada yang kita tidak suka begitu jua dengan orang lain..ada juga yang tidak sukakan dengan apa yang kita tintakan.

Tiap rentetan, tiap cemuhan, tiap amukan, tiap aduan semua dicoretkan.

Gua tertarik dengan suatu senario di mana seorang teman yang sudah berkahwin dan mempunyai cahaya mata tetapi hidup jauh berasingan dengan suami. Seorang di Utara, seorang lagi di Selatan. Malaysia.

Kerap kali juga gua terbacakan keluh-kesahnya. Bagaimana susahnya hidup tatkala anak sedang membesar tetapi rayuan untuk bertukar tempat kerja masih tidak diluluskan. Tambah pula dengan tugasan yang makin memberat, masa untuk anak semakin berkurangan. Tugasnya pula sering dipandang enteng, dipadang sebagai kerjaya yang mudah dan boleh bersenang-lenang di mata masyarakat. Dan dibandingkan pula dengan pasangan lain, yang dapat hidup sebagai sebuah keluarga lengkap bersama-sama menimbulkan kesedihan apabila mengenang nasib sendiri.

Mak gua selalu pesan, kalau kita rasa kita ni bagus/senang/kaya/chantek/beriman atau timbulnya perasaan yang membuatkan rasa bangga diri dan ujub, ingatlah bahawasanya akan ada orang yang lebih bagus/senang/kaya/chantek/beriman atau yang sewaktu dengannya daripada kita. Dan kalau kita rasa kita hidup susah/miskin/kurang bernasib baik, nescaya ada orang yang lebih hidup susah/miskin/kurang bernasib baik atau yang sewaktu dengannya daripada kita.

Percayalah, bila kau dah mula membandingkan hidup sendiri dengan orang lain yang kau nampak indah bak pelangi sampai bilapun kau takkan berasa bahagia dan puas dengan kehidupan sendiri. Mustilah kau akan nampak hidup orang indah-indah sahaja sebab belum tentu tuan punya badan akan cheritakan segala susah-payah, jerit-perih dan getir hidupnya secara terbuka. Dan kalau kau tahu segala susah-payah, jerit-perih dan getir hidupnya tu belum tentu kau mampu atau nak duduk di tempat dia.

Gua ada beberapa kenalan yang walaupun sudah berkahwin dah punya anak tapi terpaksa berulang-alik. Hidup berasingan bukan kerna perpisahan tetapi kerna tututan kehidupan. Mahu atau tidak terpaksa diteruskan untuk menjamin kelangsungan hidup dengan bayaran gaji hasil dari pekerjaan yang menuntut sebuah pengorbanan. Ada yang terpaksa berulang-alik dengan memandu seminggu tiga kali dari Singapore-Kuala Lumpur, ada yang berulang-alik tiap minggu dari Penang-Kuala Lumpur, ada yang terbang saban minggu dari Jakarta-Kuala Lumpur.

Syukurlah.

Walau tidak seindah impian, tapi sekurang-kurangnya kita masih bernafas. Masih dapat menatap wajah anak di sisi. Masih dapat bertemu dengan suami walau bukan setiap hari. Masih dapat merasai kasih-sayang ibu dah ayah.

Oh syukurlah, Malaysia masih aman *senyum*.

Dan macham mana kita tak suka orang pandang enteng dengan kerjaya kita, tambah pulak dengan cakap-cakap yang menyakitkan telinga macham tu jugaklah orang lainpun tak suka dipandang enteng dan mudah. Sebab apa? Sebab kita tak tahu apa yang dia lalui hari-hari dengan kerjaya ‘mudah’ seperti yang kau gambarkan tu.

“Untunglah kerja chegu, boleh balik awal, budak coti sekolah kau coti jugak..”

Kau tahu kalau dia kena balik lambat sebab ada kelas tambahan? Kau tahu dia kena selia itu-ini?

“Kerja ofis senang. Masuk jam 9 pagi, balik jam 5 petang.”

Kau tahu kalau dia kena stayback sebab nak siapkan kerja? Kau tahu kalau dia kena standby dan kerja sampai jam 5 pagi?

Be in my shoes. Bukan hanya ‘be in the shoes’ tapi jalan, berlari dan tersadunglah. Baru kau tahu sebelum mudah melempar kata.

.

i.Z.Z.i.e:

Maaf gua hulurkan untuk kesalahan yang gua lakukan dan sebutkan selama nyawa dikandung badan.

4 thoughts on “Lidah setajam pisau..

  1. Well said adinda.. Learn to live your own life not others… Its all about faith and its all about love.. Everybody are meant to be equal .. No matter from which angle the will always be balance!!!!

  2. sangat suka dgn cara pengolahan ini… dimana tepat ke arah btg idung sendiri
    gua pon jenis cepat terasa, sangat cepat…..
    kadang hati tak boleh terima gurauan yang mmg bukan gurauan, lebih kepada menghina…
    memperlekehkan…
    dan jenis gua…. gua susah nak maafkan bila hati terlalu disakiti….
    hanya mampu buat2 tak kisah dengan rasa org tu tak cukup akal, kurang kasih sayang dan tak cukup didikan…. so berlapanglah sikit dada ni….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s