Adakah kau pernah rasa bersalah..?

Pernah rasa bersalah tak kalau tak berjaya menghabiskan makanan?

Gua selalu sangat. Kecik-kecik dolu, Mak selalu pesan kalau makan nasik kena makan sampai habis. Kalau tak nanti nasik akan menangis. Kemudian Mak mulalah bercerita tentang “Semangat Padi”.

Kau taukan dolu gua punya “Semangat Padi” di kantor bukan? Mat Salleh yang baik hati, sopan santun dan gentleman tu? Haaa… Dari mana asal gelaran tu, dari cerita inilah!

Al-kisah..

Dolu, ada sepasang suami isteri yang mengerjakan sawah. Tapi sawahnya tak begitu menjadi kalau nak dibandingkan dengan sawah orang lain. Pasangan suami isteri ni walaupun dah lama berkahwin tapi masih belum dikurniakan cahaya mata. Walaupun begitu, mereka masih hidup bahagia.

Well, standardlah cerita dahulu kala, kan? Memang senantiasa hidup aman bahagia.

Di suatu pagi, sewaktu nak turun ke sawah tiba-tiba Pak Mail si suami mendengar tangisan anak kecil. Lalu dipanggil isterinya Mak Limah kot-kotlah isterinyapun dengar suara yang sama. Memang betul, mereka berdua ada terdengarkan suara tangisan anak kecil di sawah mereka tu.

Dicari punca suara. Makin dekat, makin kuat dan jelas suaranya. Hinggalah mereka ternampak seorang bayi kecil dalam bungkusan kain batik di atas batas.

Tanpa berlengah, terus Mak Limah mengambil bayi kecil tersebut lalu membawanya pulang. Tak bersawahlah Pak Mail dan Mak Limah hari itu.

Hari berganti hari, bulan bersilih ganti. Seri makin membesar. Pak Mail dan Mak Limah yang tidak punya anak membela bayi yang dijumpainya 5 tahun dahulu. Tak lama kemudian, rezeki mereka makin bertambah. Padi makin menjadi, kalau tanaman orang lain diserang dengan serangga, Siput Gondang Emas ataupun dimakan unggas, padi Pak Mail tetap subur dan memberikan hasil.

Mak Limah pun berbadan dua.

Okey, ni konflik nak mula.

Manakan sama anak sendiri dengan anak angkat. Lahirnya Ayu, Seri tidak dipedulikan lagi. Seri sering dimarahi dan dicaci maki. Hinggalah ke suatu tahap, Pak Mail dan Mak Limah menghalau Seri keluar dari rumah.

Ke manalah anak kecil itu hendak pergi. Mengongoi-ngongoi tangisnya namun langsung tak dipedulikan. Pak Abu (lagi nama standard untuk cerita-cerita lama) kasihan melihat Seri sebegitu. Lalu diminta izin untuk membawa Seri pulang dan membelanya daripada Pak Mail. Tanpa berfikir panjang, Pak Mail setuju. Kurang satu bebannya. Buat apa ditanggung biawak hidup?! Hidupnya sudah senang kini, sampai dia lupa waktu susahnya.

Ikutlah Seri ke rumah Pak Abu dan Mak Minah. Walaupun ada anak-anak yang lain, namun mudah Seri membiasakan diri. Dia diterima seadanya di situ.

Hari berganti hari, bulan bersilih ganti.

Hidup ibarat roda. Kalau dahulu Pak Mail hidup senang, tapi kini tidak lagi. Sejak Seri dihalau, padinya tidak menjadi. Habis tanamannya musnah. Lain pula kisahnya dengan Pak Abu. Tanamannya menjadi. Namun tidak pulak dia lupa diri. Barulah Pak Mail sadar yang Seri itu ropanya adalah “Semangat Padi”.

Tammat.

Okey, gua tahu takde kaitan. Dan ceritapun hanyalah sekadar rekaan.

Cuma gua nak bagitau, kalau gua tak abis makan nasi sekurang-kurangnya gua akan habiskan makan lauk. Sayang oih!

Dah. Tu je. Bye!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s