Gua budak baru belajar

10 minit berteleku di hadapan keyboard, fikiran seolah-olah kosong dalam mencari bait-bait kata sebagai pembuka bicara.

Oh, betapa gua rindukan ruangan ini. Ruangan yang kerap kali mendengar tiap nukilan. Rasa macham terlalu lama tak menulis. Terlalu lama tak menjengah ke sini.

Apa khabar mu di sana?

Gua bukan jenis rajin yang blog-hopping. Ada tak ada, gua baca beberapa belog yang memang dah menjadi rutin. Tapi skang ni pun akibat kekangan masa yang melampau, belog-belog otai yang dah jadik rutin pun dah lama tak dijengah.

Tapi beberapa hari lepas, gua terjumpa satu belog. Keterujaan kali pertama membaca belog yang baru, belog yang masih lagi coba bertatih seperti gua, yang belum pernah gua baca adalah sangat memuncak. Macham mana gua nak gambarkan eh? Macham, mula-mula nak kenal.

Berkenalan melalui pembacaan adalah sangat berbeda. Yang boleh menjadi tarikan adalah cara penulisan. Lain kalau kita jumpa secara berdepan. Body language, nada suara dan riak muka dapat dilihat dengan nyata. Namun di alam maya, itu semua tiada.

Tidak. Anggap sahaja ini lahir daripada kata-kata seorang pembaca. Gua tidak bandingkan cara penulisan gua dengan penulis belog tersebut. Masing-masing punya identiti sendiri.

Ya benar, cara penulisan adalah paling penting. Bila baca belog otai, kita memang tau itu cara dia menulis. Tapi sekarang banyak benar belog-belog muncul. Ada jugak yang coba untuk menulis seperti ‘orang lama’ atau blogger lain. Jangan!

Tulis dengan gaya sendiri. Tak perlu untuk ikut sesiapa. Kerna dari situ secara tidak langsung akan menciptakan gaya penulisan yang tersendiri, yang punya identiti. Selama mana sangatlah kita mampu nak ikut gaya orang tertentu?

Dan tanpa kita sedar, dari situlah kita akan mampu menarik minat dan perhatian pembaca. Dengan cara kita sendiri, bukan kerna meniru gaya bahasa orang lain.

Semalam gua terdetik untuk melihat semula penulisan di belog sendiri.

Masya-Allah *urut dada sendiri*

Tatau nak ulas bagaimana. Rasa termalu sendiri pun ada bila dibaca semula entries yang lama. Mana tidaknya, rasa seperti orang tidak waras akalnya pun ada, ataupun terlalu beremosi jua. Tetapi itulah perasaan yang dirasakan ketika itu, yang hanya mampu diluahkan melalui bait-bait kata.

Itu yang gua rasa. Tatau kalian pulak bagaimana? Muntah hijau barangkali? Ataupun menjulingkan bola mata?

Sebelum gua tinggalkan kalian untuk suatu jangkamasa yang sukar untuk ditentukan, gua tinggalkan dengan senarai yang perlu gua makan. Ya, to-eat list. Akan gua laksanakan sewaktu pulangnya ke pangkuan bonda. Tee-hee.

4 thoughts on “Gua budak baru belajar

  1. hai kamooo!! lama xkomen disini =D maka ader beberapa komen yg nak ditulis:
    1-benci kamo
    tahukah kamo bila saya baca “apa khabar mu disana?” die tak berhenti disitu? dier siap sambung “lama sudah tak berjumpa” then saya terus shoooottttt!! **bukak utube p/s: benci kamo!

    2-to eat list
    erkkkkkk..nak tanya “singgang ikan aya” tuh ape?? serius xtahu aya tuh nama ikan ke??

    • terel nya saya main teka lirik dengan kamo. hahaha.. masih berbisa! tau jugak kamo lagu kak melah ye? hehe😛

      ikan aya tu orang pantai timur yang panggil. kalo belah utara panggil ikan kayu. ada jugak orang panggil ikan tongkol. singgang ikan tu macham ikan rebus je, tapi letak bawang segala, kunyit, halia dan yang sewaktu dengannya.

    • hi kak! alhamdulillah, iz sihat. nanti iz update on travel suma eh. rasa macham bersemangat semula nak menulis. he he.
      no, you are not selfish. not at all, kak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s