Separuh hatiku pergi

Hidup ni boleh jadik seminit yang terlalu sibuk. Dan minit kemudiannya menjadi terlalu senang. Tapi yang pasti, masa tu terlalu cepat berlalu. Dalam tak sadar, malam sudah menjengah. Sedangkan pengisian hari siangnya terasa kosong sekali.

Gua penat. Sibuk mengejar masa. Sibuk juga memburu chenta. Abis, sapa pulak yang mengejar gua? *toleh belakang*.

Sepi. Tiada kedengaran tapak kaki yang berlari. Kerna tiada siapa di belakang yang menghambat diri ini.

Seperti kata JasJamal, “Hidup ini tak pernah adil”. Dan gua tanpa perlu menunggu lama terus mengiyakan. Bersetuju sepenuhnya dengan pernyataan itu. Hidup memang tak pernah adil. Selalu ada halangan di saat kebahagiaan baru nak menjengah. Apa yang dicitakan payah benar nak digapai. Sedangkan orang lain elok-elok sahaja. Bahagia aja. Suka-ria aja. Kenapa asyik-asyik gua juga yang bermuram durja dan berkalana hatinya?

Dan di saat itu, gua sadar. Gua silap. Hidup ini sebenarnya adil. Yang tidak adil adalah manusia di sekelilingnya. Dan yang zalim adalah diri gua ini sendiri. Zalim kerna berterus-terusan membiarkan diri sendiri terbelenggu dalam penyeksaan yang gua sendiri ciptakan.

Salam kepada kalian. Sekali lagi belog ini kedengaran begitu melankolik sekali. Dan jugak timbulnya ia seperti timbulnya bulan penuh di dada langit. Ececece.

Hati ini sebenarnya sarat dengan perasaan. Kalaulah boleh gua flip the switch (pengaruh TVD adalah terlalu kuat), ingin gua matikan saja perasaan ini buat sementara. Sakitnya menanggung rasa. Tiada kata yang mampu diucapkan, hanya kadang-kala air mata sebagai peneman.

Dan kerna itulah gua rasakan, diam itu adalah penawar. Diam itu tak bermakna kalah, diam itu tak bermakna akur. Tapi diam itu punya seribu makna yang sukar untuk dirungkaikan.

Gua akan berpergian ke Jakarta hujung minggu ini. Bukanlah membawa hati yang lara, namun demikiannya halnya tidaklah juga bermakna gua akan berjimba-jimba. Entah kenapa, hati ini seperti tidak sepenuhnya.

7 thoughts on “Separuh hatiku pergi

  1. jasjamal selalo ckp “jangan cari keadilan dalam kehidupan” lahhhh =P

    owhhh prinsip itu dah berubah, seiring peningkatan usia, yaaaa setuju dengan kamo “hidup ini adil, cuma manusia yang tamak” =D

    • tengok, sapa kata saya ingat semuanya? ingatan dah tak sekuat dulu barangkali? tapi saya taknak betulkan, saya nak biar je dan komen kamo ni sebagai bukti saya pun ada masa akan terlupa.

  2. bukan kamu sorang yang bermuram durja dan berkelana hatinya. cuba luaskan mata hati kamu dan lihat sebenarnya ramai lagi yang hidupnya lebih parah, lebih penuh masalah….

    ada yang bercinta tapi tidak tahu mana hujungnya… ada yang putus cinta… ada yang berkorban tapi dia tak dapat apa2… ada yang….. (kenapa semuanya macam pasal saya??? hahaha)

    ~tau belog kamu dari Jasjamal🙂 ~

    • leyza.. kalau sudah bernama manusia, kita akan selalu nampak pelangi tu chantek atas kepala orang lain. tapi kita tak tau, dan kadang-kadang kita tak pernah pun ambik tau yang sebenarnya pelangi tu pun adalah chantek atas kepala kita sendiri.

  3. eh, ye ke jas yg cakap camtu ? bukan yuna ? PUAAAAHHAHAHAHAHAAHHAAAA – anggaplah AWAK dengar gelakan ini yg ikhlas dilaungkan SAYA dr sini *saya awak mode*

    oh yes, love.. Hidup ini sebenarnya adil. Yang tidak adil adalah manusia di sekelilingnya.. itu sangatlah benar….i used to think like that, AWAK tahu.. namun, prinsip itu dah berubah, seiring peningkatan usia (JasJamal, 2012)

    lg pula..SAYA percaya, apa yg kita tak dapat sekarang, mstilah ada hikmahnya..

    • terkesima dengan ayat-ayat dan rujukan yang AWAK nyatakan seperti yang tertera.

      oh..akan SAYA ingat sentiasa bahawasanya apa yang kita tak dapat sekarang, mestilah ada hikmahnya. terima kasih, AWAK ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s