Tak hidup dipuji, tak mati dikeji

Salam wahai pembaca sekalian.

Sememangnya ini adalah medium untuk aku meluahkan perasaan. Dan mencoretkan sedikit buah pikiran yang hanyalah sekadar picisan. Kadang-kadang belog ini sepertinya bermonolog sendirian. Aku sendiri tak pasti, adakah penulisan ini dibaca untuk sekadar hiburan, ataupun dibelek setiap saat dan ketika oleh mereka yang dipanggil “stalker”, yang kemudiannya penulisan di sini dijadikan modal untuk kejian dan cakap-cakap belakang bersama kawan-kawan. Kerna aku tidak ada jejak-jejak kalian.

Bukan semua stalker di sini. Ada yang meninggalkan jejak. Ada juga di kalangan kalian yang sebenarnya adalah silent reader. Maaf. Aku tahu kebanyakan daripada kalian ke sini kerna review-review drama/filem Melayu yang aku tulis seperti terkena sawan itu. Tidak lebih dari itu sahaja bukan?

Aku bukanlah mengharapkan pujian dari kalian mahupun teman-teman. Malah, aku seorang yang cukup tak reti untuk menerima pujian. Aku tak tahu bagaimana harus aku memberikan reaksi. Aku akan jadi seperti sangat canggung. Bukan kerna aku menyombong. Tidak! Itu sudah sejak azali, aku jadi sangat malu. Aku tidak kisah kalau tidak dipuji. Malah aku takut dengan pujian. Takut andai aku lupa diri. Riak. Ujub. Takbur.

Di sini aku menulis setiap kisah hidup suka dan duka. Kalau boleh, biarlah banyak suka. Namun apakan daya, banyak juga dukanya. Bila bersama-sama aura negatif, begitulah yang terjadi.

Dan apabila aku berkongsi, ada juga yang tersalah tafsir. Dikatakan mahu menunjuk dan bermegah-megah. Tiap apa yang aku beli, walau ke mana jua destinasi, atau apa jua yang aku terima sebagai hadiah, menjadi hal kepada mereka-mereka semua. Ada juga yang mudah membuat konklusi.

Aku banyak berdiam diri. Dan aku hanya memerhati dalam sepi. Aku tidak pandai bersuara lantang, menepis tiap cemuhan dan cacian, mahupun nista dan tohmahan. Aku cuma mampu mencoret di sana sini yang lahir dari lubuk hati.

Aku dikatakan setia dengan lelaki yang hadir dalam hidupku selama lebih 4 tahun (ketika itu) kerna lelaki itu memberikan aku pelbagai jenis hadiah dan menyediakan segala yang aku mahu.

Aku dikatakan dapat ke sana sini dengan mudah kerna aku punya lelaki di sampingku yang kaya dan mampu membawaku ke luar negara.

Aku dikatakan tak punya tanggungajawab yang besar dan tak perlu bersusah-payah terhadap ibubapa dan keluargaku kerna aku anak yang bongsu.

Aku dinilai dari segi pemakaianku. Aku tidak berhak untuk mengeluarkan sebarang pendapat dan pengetahuanku dari segi hukum-hakam agama kerna aku tidak bertudung litup.

Aku dinilai dari usiaku. Andai aku bersuara lebih apabila berkongsi pengetahuanku, aku dikatakan menunjuk pandai. Wahai Hermione Granger, sesungguhnya aku kini begitu memahami perasaanmu apabila kau digelar “Miss-Know-It-All”.

Aku tidak hidup di atas belas ihsan orang lain. Aku hidup di atas kakiku sendiri. Aku tidak menumpang sesiapa. Susah senang hidupku kau tak pernah tahu. Jadi, siapa kau untuk menilai hidupku? Perlukah aku ceritakan semuanya hanya untuk mendapatkan simpati? Perlukan aku jelaskan semuanya satu per satu? Belum tentu kau akan mendengar dengan dada yang lapang. Aku tak perlu jadi begitu, jadi seorang yang defensive dalam menegakkan dan memperbetulkan tiap keadaan. Aku serahkan semua itu pada Tuhan.

Apalah yang kau cari di sini? Adakah kau hanya akan berpuas hati andai suatu hari nanti kau melihatkan aku tersungkur rebah ke bumi? Bertepuk tangan sambil menyorak gumbira tewasnya aku dalam pertandingan yang kau ciptakan dalam mindamu? Aku hidup untuk diriku, untuk ibubapaku, untuk keluargaku, untuk orang yang menyayangiku. Dan aku hidup untuk Tuhanku. Aku tidak hidup untuk menandingi sesiapa. Aku cumalah insan biasa.

Sebarkanlah kepada semua tentang kisah hidupku supaya puas seketul daging dalam badanmu itu. Sebarkan buruk tingkah laku dan perlakuanku. Kerna aku hidup bukanlah kerna pujimu, juga tidak mati kerna kejimu.

Manusia takkan berhenti beriri hati sampailah mati.

 

14 thoughts on “Tak hidup dipuji, tak mati dikeji

  1. tak apa Iz, kamu dengan cara kamu, dan mereka dengan cara mereka. ignore ’em and just live ur life. hidup ini penuh pancaroba, dan itu lah yang mendewasakan kita.

    whatever u do, make urself happy first🙂

  2. Dinda, jgn la bermuram durja~ Biarlah org itu memuaskan hatinya sendiri~ kanda yakin orang keliling mampu menilai yang mana intan yang mana kaca. Kanda percaya pada org2 yang beriri hati dengan menyebarkan cerita org lain sebenarnya dia hanya ingin menutup kelemahan dirinya sahaja dengan menceritakan keburukkan org lain. Tidak melawan dan tidak berkata apa2 bukan beerti kita dipihak yg lemah dan salah. Kanda yakin orang2 dikeliling dinda lebih ramai yg menyayangi dinda dari org yg beriri hati dengan dinda tu. Kanda juga sayang pada dindaaaaaaaaa~~!! Hehe.. tp tak bermakna kanda hyde dinda punya muahahahha :p

  3. my dear darl don’t be upset okeh..manusia mmg xpnh puas dgn apa yg dorg ada lg2 klu nmpk org lain blh dpt pe yg dorg xdpt..bsabarlah kerna ALLAH janjikan ganjaran utk setiap org yg bsabar..saya sayang kamoo!!

    ps: udah lama tdk tgglkn jejak maklumlah sdikit bz dgn kanda Stefan koh!koh!

  4. Akak dtg blog u lps google info psl bandung.then stalk skit cerite2 lain. Tp i think i like u even somehow err sdkt terkesima dgn ur dressing.heheheh.eh tibe2 hook la plak kt dried roses.

  5. Hai izzie🙂
    *hug*

    Actually to be frank kan, i pun terkesima juga dgn your lifestyle. Tapi kan, every time i try to judge on ‘who is this girl?’ i tak jadik. Tak jadikkkkk! Sebab i remember this one quote, “you know my name, not my story”. And one more “behind every person, there lies a thousand reasons which made who he is now, dont simply blame.”

    Izzie i really want to hug you now, how i wishhh!!! Well if you want larrr, hihi

    I dono your story, but im very certain you have a strong reason why you are who you are now. From your writing, what i can tell, youre very funny, easy-going, bright, educated, nice, and miss know it all you so pandai and everbody knows! but thats what i can see from your writing.

    Cheers izzie, you rawk and many people love you. So who the hell cares, no?

    You dont live to fu**ing please people. Saya doakan awak dan saya dan semorang menjadi insan yg improve each day.

    Much love.

    • And yesh i happened to meet you tru nora elena hihi and robpatzzzz, but its not robpatz ke seth tan ke that keeps me reading, its you. You keep me going!

      Wee, im an ideal epitome of ‘one of millions who loves you’. Ramaiiii wo loike you even my teachers ok sembang kat bilik guru psl you!

      Ok so long, i know this is picisan n means nothing bcs i know kalau kita sedih, org ckp apa pun to make you feel relieved, it wont help much, i know. Tapi atleast, wear some smile ok pretty!

      • mimi,

        betapa ajaibnya kata-kata kerna bukan sahaja ia mampu membuatkan kita bahagia, malahan juga mampu membuatkan kita sengsara. dan mungkin u tak tau, secara tidak langsungnya membaca komen yang awak tinggalkan di sini mampu membuatkan hati ini terubat . dan i peram komen u ni untuk beberapa ketika, kerna tak mahu dikatakan terlalu syok sendiri bila ada yang memuji.

        sampaikan salam kepada chegu-chegu u ye.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s