Soledad

Langkah semalam begitu longlai. Begitu kosong tak terisi. Segala yang dipandangnya menjadi begitu hambar tak berperisa.

Pergolakan dalaman memang sukar untuk mereka-mereka menebaknya. Ekspresi wajah mungkin bisa menceritakan sebahagian hati yang gundah-gulana. Namun keseluruhan keperitan itu hanyalah bisa diketahui dari mulut empunya jua.

Dan empunya itu sudah tidak ketahuan bagaimana untuk memulakan. Andai diceritakan kesemuanya, atau setiap satunya apabila berlaku kejadian sepertinya..maka akan ternampaklah betapa dia begitu cengeng dan kememeh.

Andai ada terciptanya suatu ubat yang mampu membuatkan hatinya yang cengeng dan kememeh itu bertukar menjadi hati yang keras seperti batu, mahu saja ditelan tanpa banyak soal dan usul periksa.

Kadang-kadang otak tak boleh lari daripada berfikir sejenak dua. Mana perginya dia? Mana perginya mereka? Beginikah kehidupan seterusnya? Menghabiskan setiap usia dan ketika bersendirian.

Sampai suatu masa dan ketika, bersendirian itu bukanlah lagi suatu terapi. Bukanlah lagi suatu penafian untuk tidak berteman kerana mampu berdikari. Tetapi suatu kebersendirian yang tidak bertepi yang mampu membuatkan diri seperti tidak berguna lagi dan kecil sekali.

One thought on “Soledad

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s