Peluang yang satu, yang kau lepaskan tanpa menoleh ke belakang.. dan tanpa sempat ku berkata apa-apa

Perginya jauh ke Timur merentasi Laut China Selatan. Perginya berhari-hari dan meninggalkan saya keseorangan di sini.

Aku tak biasa bila tiada kau di sisiku. Aku tak biasa bila ku tak mendengar suaramu. Aku tak biasa. Aku tak biasa.

Mana mungkin tidur saya lena andai tiada khabar darinya nun jauh di sana. Aku tak biasa. Mana mungkin hari saya ceria tanpa sapaan mesra darinya. Aku tak biasa. Mana mungkin hari saya lengkap tanpa dia. Aku tak biasa.

Menantikan pesanan ringkasnya bagaikan pungguk rindukan bulan. Menantikan panggilannya pula bagaikan bulan jatuh ke riba. Sampai hati yang kecil ini terluka lagi. Terasa diri ditolak ke tepi. Ke sudut yang paling jauh sekali.

Lalu merajuklah diri. Mahu menyepikan diri.

Tapi rajuknya disalaherti. Dikatanya saya mementingkan diri. Walau berkali-kali cuba dimengerti. Tapi masih bertindak begini dan saya masih merajukkan diri.

Tiadalah apa yang diminta. Cuma sedikit perhatian dan sedetik masa dari kesibukannya di sana. Andaikata itu masih tidak bisa, katakan saja. Tidaklah saya berharap dan terus berharap, yang akhirnya membawa kepada kecewa dan hampa.

.

Dan singgahnya tidak dijangka. Datang bersama ole-ole dari sana. Tapi dia datang sekejapan cuma. Tanpa secarik senyuman, tanpa sapaan manja. Bungkusan dihulurkan dari celahan jeriji besi tanpa sempat mangganya dibuka. Sepantas bungkusan bertukar tangan, sepantas itu dia berlalu pergi.

Tangannya cuba saya paut dari celahan jiriji besi. Alasannya teksi sudah menanti. Bimbang untuk berlama-lama di sini. Saya tahu itu hanyalah suatu alasan yang diberi. Lalu dia terus berlalu tanpa menoleh kepada saya lagi.

.

Rajuk saya bukanlah berpanjangan. Lebih-lebih lagi bila sudah bertentangan mata. Apalah salah kiranya andai diucapkan ucapan yang bisa menjadi halwa telinga? Yang bisa memadamkan semua kesedihan sepanjang pemergiannya?

Jatuhkah egonya andai menunjukkan yang dia juga merindui saya, sepertimana saya merindukan dia? Mungkin pengharapan lebih dari yang terjangka. Sukarkah menunjukkan sekelumit perasaannya itu agar dapat saya fahamkan?

Atau adakah saya keterlaluan?

.

Dan sebelum melelapkan mata, saya membuka bungkusannya yang cuma sempat saya jenguk sepintas lalu tadi. Pelbagai jenis coklat diberikan. Dia tahu saya sukakan coklat.

Coklat-coklat yang ada saya lihat satu persatu. Tidak sengaja, sebungkus beg plastik kecil yang begitu comel terselit di antara coklat-coklat itu.

Fridge magnet.

Dia tahu saya gemar mengumpul fridge magnet. Itulah saya cari andai saya pergi bercuti. Itulah juga yang kerap kali saya pesan andai dia ke mana-mana.

Dan hati paling tersentuh bila terpandangkan isi beg plastik kedua dalam celahan coklat-coklat yang diberikan.

Rantai dan gelang mutiara.

Sewaktu di Krabi, Thailand bersama-sama dia, boleh kata saya bagaikan gila mencarikan sesuatu untuk dibawa pulang. Dan saya jatuh hati dengan set mutiara di sana. Dan saya bawa pulang rantai leher serta subang mutiara dari Krabi.

Mungkin bukan rezeki, subang saya tidak disengajakan telah terjatuh ke dalam lubang sinki oleh teman sebilik. Sedihnya bukan kepalang.

Sedih kerana hilang. Dan lebih sedih kerana memori yang dibawa bersama.

Walau sudah digantikan dengan sepasang subang mutiara oleh teman itu namun saya masih simpan subang yang sebelah lagi. Mana mungkin memorinya dapat diganti.

Dan kali ini dia memberikan perhiasan yang paling saya suka, dan yang paling penting dia sendiri yang memilihnya.

Cantik.

.

Caranya menyentuh hati saya begitu terkesan. Terkesan hingga ke sudut hati yang paling dalam. Dia tidak pandai menunjukkan perasaannya dengan patah kata.

Yang cuma dia tahu perasaannya tetap satu. Utuh dan jitu.

Sayang dan rindu.

.

Tapi saya berkata kejam sejurus dia berlalu. Melalui pesanan ringkas saya memberitahu..

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

“Biarkan saya sendiri.”

11 thoughts on “Peluang yang satu, yang kau lepaskan tanpa menoleh ke belakang.. dan tanpa sempat ku berkata apa-apa

  1. tq utk coklat mr K…
    arini banyak plak org bagi coklat..
    terpaksa menunggu waktu magrib utk menikmatinya..
    dan sy telah bekongsi bersama2 family tercinta di Kuantan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s