never love the love that hurts [part 1]

tiba-tiba mau bicara soal chenta. mungkin chenta dan air mata. mungkin chenta yang membawa bahagia. chenta juga tak bermakna akan kekal selamanya. yang kekal cumalah Dia.

usah hadkan fikiranmu hanya dengan chenta kepada si dia, kekasih hatimu. kerna sudah acap kali kita dengar di sana sini, bahawasanya chenta itu hanya bukan terhadap teruna dan dara. chenta adalah universal. boleh jadi kepada keluargamu, kepada sahabat dan rakan taulan, boleh jadi kepada alam sekelilingmu, kepada Dia Yang Maha Esa..dan chenta adalah tidak ada batasannya.

cuma yang mahu dibicarakan, adalah chenta kepada manusia juga. kepada si pechenta yang menyintai kalian juga. kepada dia yang kalian panggil teman. teman yang kamu mahu habiskan sepanjang hayatmu.

ya..dialah kekasih hatimu. yang kamu igaukan siang dan malam. yang kamu habiskan masa bersama pagi dan petang. benarlah kata orang, masa yang paling indah adalah masa chenta berteka-teki. taukah kalian masa itu adalah apa?

masa teka teka itu adalah masa kalian menyukai si dia. kamu terpandangkan dia. menyukai dia dari kejauhan. ataupun kamu hanya berbual bicara seperti biasa. namun lama kelamaan timbul suatu perasaan yang paling sukar diungkapkan, yang paling sukar dimengertikan. kerna padanya, kamu hanyalah teman.

boleh jadi kupu-kupu juga berterbangan di dalam perutmu. resah gelisah menantikan siang. kerna kamu tau, siang juga yang bisa menemukan kamu dengan si dia. kamu bisa tersenyum di saat dia menghantarkan pesanan ringkas, maupun menyapa kamu di instant messenger; Y!M, Skype. itu sudah cukup membuatkan kamu rasa bahagia.

seolah-olah dia juga menyukai kamu. dari lengguk matanya, badannya, intonasinya..membuatkan kamu percaya bahawa dia juga berperasaan yang sama. cuma kamu takut untuk bertanya, takut untuk bersuara. andai kamu memulakan, adakah dia akan membalasnya? ataukah kamu hanya bertepuk sebelah tangan cuma??

resah gelisah sepanjang masa. gejolak perasaan tidak terbendung lalu kamu memutuskan untuk berterus-terang sahaja. nyata, dia juga berperasaan yang sama. maka termetrailah suatu janji setia.

.

to be continued…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s