Paip

Nama gua naik dan kena attend satu conference. Kalau unit gua ni, gua sorang je lah. Bila dah nama gua seketul je yang naik terus jadik macham tak best. It is never been my forte to mingle around, be it in jamuan makan-makan, majlis-majlis, tambahan lagi conference/training.

Introvert.

I don’t mind eating alone tapi kalau nak kena bersembang dengan orang baru dengan topik yang tertentu, gua rela makan mengadap dinding. Atau makan laju-laju sampai tercekik kendian masuk dalam ballroom cepat-cepat.

Makanya pada hari Senayan itu, 7:10AM gua sudah sampai di parkir. 8:25AM sudah clock-in, 8:35AM gua turun dari atas kayangan (pejabat gua tinggi melangit) dan dengan lemah-longlainya mengatur langkah selepas mengambil laptop dari kantor. Dalam minda separa sedar, conference itu gua andaikan di Pullman KL yang mana bersebelahan dengan kantor gua. Kerna mengikut pengetahuan gua yang cetek ini, Pullman satunya di Putrajaya. Satu laginya di Bangsar. Itulah yang dikatakan Pullman KL itu.

Terdetik di hati untuk sekali lagi menyemak email untuk mengetahui ballroom berapakah sesi itu nanti. Tiada kalendar dari pihak penganjur yang diberikan. Di situ tertera; Pullman City Center. Jalan Conlay.

JALAN CONLAY.

CONLAY.

C-O-N-L-A-Y.

C.

O.

N.

L.

A.

Y.

BUKAN JALAN PANTAI BAHARU!

Jam kini waktunya: 8:45AM.

Shoot!

Berderau jantung gua.

Pantas gua Google di mana kedudukan Pullman City Center berdasarkan alamat yang diberikan.

Cibais! Dekat Pavillion nun.

Rush-hour ni, tengok memanglah tak jauh mana tapi kalau dah namanya City Center, sesaknya boleh tahan nak mencarut sampai 7 keturunan.

Laju gua atur langkah ke parkir semula.

Dipendekkan cerita, gua sampai di sana pada 9:40AM.

Dipendekkan cerita lagi gua tak suka washroom hotel, dan mana-mana washroom yang takdak paip. Pakai bidet pun gua tak sior, apatah lagi yang ada tisu semata. Makanya lagi, segala hajat kecil (hajat besar biasanya sangat behave kerna kondisi washroom tidak memihak kepada keselesaan abadi) tidak dapat terlaksana dengan jayanya.

Hidup paip jamban!

TAKBIR!!

Sorry

Believe me, I missed you.

Bermula kalam penulisan, arakian beta ingin menceritakan betapa kurusnya beta semenjak-dua menja ni. Kurussssss pahala. Kalau kurus berat badan tu, kuruslah kot -tang jari kelingking sahaja.

Eh. Betul. Itu hari timbang dalam 55-56kg. Sekarang timbang (tanpa pakaian dan seurat benang kah kah kah) 52kg. Kalau timbangan biasa dalam 53kg. Orang bilang jangan timbang hari-hari. Tapi heran apa kau?! Lepas makan -timbang. Lepas berak -timbang. Penemuan gua; lepas berak kompom turun dalam 1kg. Jadi kesimpulannya di sini, berak + kencing = 1kg. Boleh tahan berat tuuuu (lalu gua membayangkan sekampit gula pasir Prai, juga sekampit tepung gandum Cap Sauh yang beratnya 1kg tiap satu). Oh, lepas ini tiap kali pegang kampit gula atau kampit tepung gandum sekilo takkan sama lagi. It cannot be unseen!!

Colleague gua bilang, bukan 100% stress kerna beban kerja tapi kerna bersekolah sambil bekerja. She has been there, and done that. Colleague gua baru grad MBA tahun lepas. Mata panda itu masih bersisa di lingkaran matanya. Beliau rajin, bukan macam gua. Tiap hujung minggu beliau pasti akan ke perpustakaan Shah Alam untuk ulangkaji dan siapkan assignment. Tapi gua? Azam hanya tinggal azam. Begitulah tiap kali, azam dan kesungguhan hanya wujud di permulaan. Di pertengahan dan pengakhiran azam dan kesungguhan itu makin luntur kerna sering disergahkan dengan bebanan kerja yang tak berkesudahan.

Memang benar kata orang, Masters ini lain benar pengalamannya. Segala perasaan gua alami. Betapa sukarnya membahagikan masa, tambah pula apabila mendapat tugasan di luar pejabat yang memerlukan gua berpergian. Terpaksalah berkorban. Untuk siapkan final semester project/paper work/proposal, sampai dah muntah-muntah, nanges, panic attack, anxiety disorder, depression, makan dan tidur tak tentu masa, tak boleh tidur, semua ada. Tak ubah umpama mayat bernyawa. Selagi tak selesai presentation, selagi itulah tidur tak lena. Exam pun hanya sempat baca buku sehari dua sebelumnya.

Lalu bisikan syaitan bermain di telinga, “Betulkah percaturan gua?”. Tambah pula Mak bertanya, “Adik tak silap jurusan ke?”. Mak.. Oh, Mak. Biarlah anakandamu ini sahaja yang self-doubt. Usahlah ditambahkan pula soklan-soklan yang bisa membuatkan anakandamu ini mati terkedang di tengah jalan. Doakan sahajalah hendaknya segalanya berjalan dengan lancar, mudah-mudahan.

Sudah seminggu lebih semester pertama ini berakhir tatkala kertas peperiksaan gua usai pada 14 Juni yang lalu. Lega, sungguh lega. Namun kelegaan itu tidak lama apabila keputusan akan diumumkan bila-bila masa sahaja. Markah lulus 65. Carry marks pun tak sampai 30/40. Menangis air mata darahlah di situ. Kalau dolu kemain mahu skor A, tapi untuk menjadi lebih realistik kini gua pasti akan bersyukur andai sudah capai markah lulus.

On a happier note, dua-dua subjek yang gua bentangkan punya tajuk yang lebih kurang sama, yang gua ubah serba sedikit mengikut bidang masing-masing. Satu, Research Methodology dan satu lagi Pragmatics. Kedua-dua professor memberikan komen positif dengan tajuk pembentangan gua, “Very interesting topic!” katanya.

Memandangkan gua dah lama tak berkongsi, ijinkan gua menceceh di sini. Seringkali gua ditanya, bahasa apa yang gua pelajari di Fakulti Bahasa dan Linguistik (FLL)? Walaupun gua suka benar belajar bahasa asing, tapi di sini bukanlah gua belajar bahasa tapi gua belajar mengenai linguistik. Apa bedanya? Ya, gua pun pening untuk menerangkan. Bukan gua sahaja yang punya permasalahan yang sama, bahkan professor gua jua begitu. Tiap kali kalau disebut mengenai FLL, laju sahaja orang bertanya mengenai bahasa asing apa yang diajar sedangkan bidang linguistik itu sebenarnya lebih luas (dan begitu banyak teori yang boleh membuatkan kau nak tikam diri sendiri!).

Mari gua ceritakan mengenai Pragmatics. Pragmatics adalah berkenaan dengan konteks, pengucapan, dan makna. Setiap apa yang diucapkan sebenarnya berkait rapat dengan teori-teori tertentu. Contoh: apology. Permohonan maaf secara terbuka (public apology), ataupun tidak sebenarnya merangkumi strategi-strategi tertentu dalam konteks Pragmatics. Setiap pengucapan, ayat yang diutarakan boleh ditafsirkan tiap satunya.

Sorry, but you are not sorry.

Bagaimana dengan satu perkataan ‘sorry’, boleh membawa pelbagai makna?

Sorry.

Sorry.

Sorry.

Sorry.

‘Sorry’ dengan intonasi yang pelbagai dan dalam konteks yang berlainan akan memberikan makna tertentu. Sebab itulah, bukan semua ‘sorry’ bermaksud kau meminta maaf. Boleh jadi kau menyebut ‘sorry’ dengan nada sarkastik.

Bahkan, tiada respon juga adalah sebuah respon sebenarnya!

Kalau teda exam, memang cabang ilmu linguistik ini seronok untuk dipelajari. Tapi disebabkan ada exam (tambah lagi dengan literature review, research project, presentation) terus dari niat nak timba ilmu Lillahi Ta’ala tu akan terpalit jua dengan “sahaja ako belajar untuk dapat markah tinggi and a masters degree”.

Masters of Linguistics

Bukanlah gua tak rajin nak menulis lagi tapi apakan daya, masalah kekangan masa (alasan biasa).

Kelmarin gua tonton The King’s Speech. Again. Pada gua, Colin Firth memang punya perfect pronunciation, diction, dan suara yang bisa gugur jantung gwe bila bertutur dalam Bahasa Inggeris dengan British accent. Begitu juga dengan the late Alan Rickman (sob sob sob), Benedict Cumberbatch, Tom Hiddleston, dan panjang berjela lagi senarai yang gua ada. Bukan semua Brits bercakap sedap didengar. Tapi Kalau empat orang aktor ini, memang sahaja gua pasang movie di telly semata-mata untuk dengar suara deme dengan perfect British English 1119 gitu!

Dalam pengajian Masters of Linguistics gua sekarang, speech impediment adalah berkait rapat dan merupakan salah satu cabang pilihan untuk pilihan subjek elektif gua. Kalau dolu gua sekadar menonton, dan hanya mampu memerhatikan betapa hazabnya untuk seseorang yang gagap dalam pertuturan sewaktu pengucapan tetapi dengan ilmu yang baru gua tuntut ini betapa gua dapat kaitkan tiap teori dan dalam pengucapan harian, dan juga dalam speech impediment.

Andai gua punya pilihan, mahu gua berhenti bekerja dan fokus sepenuhnya pada pengajian. Kerna bidang ini bukan mudah seperti mana orang di luar sana sering beranggapan. Walau bukan teknikal, tapi tiap teori dan falsafahnya perlu dikaji dan dihadamkan. Bila gua suarakan kepada Nyonya, betapa Nyonya berbangga kerna gua tidak memilih untuk tinggalkan pengajian bila berhadapan dengan kesukaran.

Mana tidaknya? Cabang ilmu ini begitu menarik untuk diterokai. Banyak lagi yang gua perlu pelajari tapi kekangan masa dan tuntutan tugas hari di pejabat buatkan gua penat saat tiba masanya pulang ke rumah. Otak gua tiada rehatnya. Sentiasa berfikir mengenai tugasan kerja, dan tugasan kelas. What’s next? What to do after this? How to solve this?

Betapa banyaknya peluang-peluang lain yang gua tak dapat gapai. Contohnya; peluang mengajar selama 2 bulan di Vietnam, ataupun menghadiri conference berkaitan sign languages for speech and hearing impaired.

Walau chentanya gua untuk betul-betul mendalami ilmu ini, manakan bisa gua menindakkan betapa wang juga perlu untuk meneruskan kelangsungan hidup? Tanpa income yang stabil, bagaimana bisa gua mampu untuk meneruskan pengajian walau dibiayai dengan dengan biasiswa sebahagiannya?

Kerna hidup perlukan pengorbanan. Tiada yang mudah, tiada yang akan datang bergolek. Mahukan sesuatu, perlu diikhtiarkan sampai berjaya. Nescaya, kejayaan itu akan lebih bermakna dan lebih manis.

Andai dengan izin-Nya, gua ingin terus mendalami ilmu ini. Hati dan jiwa ini sering berkata, ingin buat sesuatu untuk masyarakat di luar sana. Untuk menolong komuniti yang punya masalah dalam pertuturan, dan juga menolong golongan yang kurang bernasib baik (pekak & bisu). Andai gua bekerja, gua mahukan kepuasan bekerja itu lahir dari perasaan yang benar-benar ikhlas. Gua harap, inilah jalan permulaan untuk sebuah pembaharuan. Andai ilmu ini dapat membantu, gua mohon dipermudahkan. Doa dari semua, gua harapkan.