Nilai

I had a conversation with a man a little older than me months ago. He is somewhere above 40’s. Topik yang membuatkan gua kembali menilai seorang lelaki.

Kahwin.

Berapa ramai wanita sekarang yang a little over 30’s or reaching 40’s, yang masih tidak bertemu jodoh? Ramai, bukan? Mungkin kerna wanita sekarang lebih cenderung berkerjaya, tak kurang juga yang meneruskan pengajian ke peringkat lebih tinggi membuatkan lelaki-lelaki ‘takut’ untuk mendekati. Tak kurang juga sentimen perempuan itu sendiri yang merasakan andai punya keluarga, segalanya perlu dikorbankan dan meletakkan orang lain sebagai keutamaan berbanding diri sendiri.

Gua tidak menentang institusi perkahwinan. Fitrah setiap kehidupan di bumi ini bukankah diciptakan berpasang-pasangan?

Orang bilang, selagi kita rasakan diri sepertinya tidak bersedia untuk mendirikan rumahtangga, selagi itulah kita tidak akan berusaha ke arahnya. Benar, seringkali jua terasa diri ini masih tidak cukup baik untuk menjadi isteri, menantu, anak, ibu, ipar, dan sebagainya pada waktu yang sama. Tapi yang lebih gua takutkan lagi adalah dengan situasi yang terjadi di sekeliling hari ini. Kadar perceraian di Malaysia seumpama perceraian artis di Hollywood.

Mr.K dan gua sering berbincangkan soal begini. Bagaimana pasangan di zaman kini begitu mudah mencari jalan penyelesaian dengan mengambil jalan pintas, -cerai. Agak-agak sudah tidak sefahaman, -cerai. Yang menjadi mangsa? –Anak-anak. Malahan keluarga terdekat turut merasa tempiasnya. Pasangan moden tidak lagi seperti dahulu, yang mana orang dulu-dulu sering mengambil masa yang lebih lama sebelum bertindak untuk membawa haluan masing-masing. Sebab itu banyak kasus di mana pasangan (baik suami atau isteri) lebih rela untuk berdiam diri dan menelan segalanya demi memikirkan anak-anak dan keluarga. Umpama lilin yang membakar diri. Sedangkan generasi kini, mereka punya banyak pilihan, masyarakat juga tidak lagi skeptikal dengan pasangan yang bercerai. Tak suka, berpisah sahaja.

Gua pernah terbacakan di internet suatu petikan yang menerangkan analogi pasangan yang berkahwin dulu dan sekarang. Ambil contoh radio sebagai mewakili sebuah perkahwinan. Pastinya barangan buatan manusia itu tidak sempurna. Begitu juga perkahwinan, ada pasang-surutnya. Seandainya rosak, tidaklah dibuang terus dan dibeli baru. Radio itu dibaiki mana yang rosak, walau berulang-ulang kali. Begitu juga perkahwinan, andai ada perselisihan perlulah dibawa berbincang. Bukan terus dibuang. Generasi kini lebih cenderung untuk terus ‘beli’ yang baru kalau radio sudah rosak. Tak mahu lagi buang masa dengan ‘baiki’. Gagal dalam komunikasi antara suami-isteri.

Baik. Ini pandangan gua. Untuk wanita yang mungkin pernah mengalami, ataupun melihat sendiri bagaimana institusi perkahwinan yang berantakan makanya perkahwinan menjadi suatu kebimbangan. Benar, segalanya kita serah kepada Allah. Itu gua tahu. Tapi mari kita fokus pada psikologi untuk kali ini. Oke? Kebimbangan inilah yang menjuruskan wanita yang berkerjaya, yang sudah punya hampir segalanya (kecuali suami, anak-anak dan keluarga sendiri) untuk hidup sendiri. Enggan dibebani dengan masalah seandainya suami menduakan isteri. Paranoia.

Beda wanita dengan lelaki dalam soal ini, walau wanita punya segalanya dari segi kerjaya dan wang ringgit adalah EXPIRY DATE. Lagi lanjut usia wanita, semakin rendah ‘nilai’nya. Defisit. Lelaki, sebaliknya. Bukan sahaja dari segi wang ringgit, namun yang gua lebih tekankan di sini adalah kemampuan untuk memberikan zuriat.

Lalu di sinilah menjadi tunjang asas perbualan asas gua dengan lelaki yang dipertengahan usia 40-an tadi. Kahwin.

L (lelaki 40-an) berkata pada usianya sebegini, dalam kepalanya adalah “What’s next?”. Sedang teman-teman seusianya ramai yang ‘muda’ semula. Benarlah, life starts at 40 bagi lelaki. Beristeri dua itu menjadi benda biasa pada lelaki seusianya dengan kerjaya yang ada-ada. L berkata, yang menjadi pokok kepada perkahwinan kedua itu bukanlah kerna nafsu semata (yeah right!), namun lebih kepada perkongsian hidup.

Contoh; berkahwin dengan anak dara lanjut usia. Di sini bukanlah soal wang ringgit yang menjadi keutamaan, namun lebih kepada mengisi kekosongan. Kalau mahu dikira bab duit, isteri itu sendiri sudah punya wang sendiri, rumah sendiri. Yang tak ada cuma suami.

Heh! Kedengaran seperti mencuci kaki.

Dalam hati gua terdetik, “Nafkah zahir tetap tanggungjawab suami walaupun isteri ada duit, dol!”.

Tidak mustahillah kalau di luar sana ramai juga lelaki yang mengaku bujang. Tidak kira berapa angka usianya. Pucuk pangkal pada hati lelaki sendiri. Usah hanya menyalahkan jarak jauh yang menghalang untuk bersama keluarga (ini untuk yang LDR atau weekend husband), atau isteri terlalu sibuk dengan kerja sampai tiada masa, atau isteri tidak lagi menarik seperti dahulu, atau apa-apa lagi alasan yang merupakan alasan bacul semuanya.

Siapa yang tidak inginkan sebuah keluarga sendiri yang bahagia? Bahagia itu kita cipta dengan redha-Nya. Gua tak salahkan lelaki 100% atau menyokong kaum gua 200%. Masing-masing ada silap sendiri yang masing-masing terlalu ego untuk akui.

Fool me once, shame on you. Fool me twice, shame on me.

Prinsip gua. Kalau lelaki yang sudah berkahwin tapi mengaku bujang, yang sengaja mahu mencari liburan di luar tanpa pengetahuan isteri. Itu salah lelaki. Kalau wanita tidak tahu menahu dia menjalinkan hubungan dengan lelaki begini, yang bersalah adalah si lelaki.

AKAN TETAPI..

Jika kemudiannya si wanita dapat tahu hubungan tersebut bukan dengan lelaki yang berstatus bujang tapi suami orang, dan masih lagi wanita itu tegar untuk meneruskan perhubungan dengan alasan sayang..SHAME ON YOU, WOMAN!

Benar. Allah menghalalkan poligami. Lelaki berhak untuk berkahwin 4. Gua tidak menolak hukum Allah.

Fikirkanlah. Sebuah perhubungan yang berlandaskan penipuan, yang kemudiannya diteruskan. Pasti ada hati yang terluka. Agak-agak sampai ke mana?

Foodie me

I enjoy eating.

Who doesn’t?

Dulu kerap makan di luar. Kerap sangat. Sebab malas masak. Sekarang pun masih malas masak. Dulu cerewat pasal makanan. Sekarang pun masih cerewet pasal makan. Dulu kalau tak sedap, gua akan buat muka. udu/garpu/pisau akan terus diletakkan, pinggan ditolak sedikit. Sekarang, gua telan kunyahan pertama. Kunyahan kedua ditelan lagi. Kuis-kuis sedikit memancing hidupan darat atau lautan yang ada di balik timbunan karbohidrat atau apa sahaja yang bertimbunan. Kuis-kuis juga tumbuhan yang ada sebelum pinggan sepenuhnya gua tolak ke tepi. Coba untuk makan dan alas perut selagi tekak mampu menelan.

Faktor usia barangkali. Terasa sayang untuk membuang terus rejeki. Sedangkan Mak selalu pesan, nangis nantinya nasi kalau tidak habis dimakan. Kalau nasi, nasi lah. Kalau mee, pasta, atau apa sahaja..apa sahaja lah. Yang penting, semuanya akan menangis kalau tidak dimakan sehabisnya. Buang rejeki.

Sekarang bukan enggan makan di luar lagi. Terkadang tekak ini seakan enggan menerima masakan yang sama berulang kali. Tambah pula harga makanan sekarang ini agak kurang masuk di akal.

Gua perhatikan perniagaan berniaga makanan semakin galak kebelakangan ini. Baik yang membuat delivery, lunch box, mahupun food truck. Bagus ya. Kerna perniagaan makanan itu lazimnya pasti akan ada yang membeli kalau rasa setimpal dengan harga. Tambah pula di ibukota, bukan semua punya masa untuk berjam-jam dihabiskan di dapur untuk menghidangkan, dan kemudiannya menjamah makanan yang kurang dari setengah jam untuk segalanya selesai di meja makan. Penat penyediaan sebelum dan pembersihan selepas belum dikira lagi.

Itu hari gua terlihatkan seorang teman lama mula berniaga makanan. Sewaktu awal permulaan, makanannya dijual dengan harga RM3. Dalam beberapa sejam, post di media sosial itu sudah dikemaskini dan harga meningkat kepada RM3.50. Hari ini gua terlihat lagi dengan post yang baru, harga makanan sudah menjadi RM4.00.

Sekejapnya harga makanan boleh dinaikkan. Permulaannya begitu murah jualan, mungkin mahu bermula dan masih tidak dapat menjangkakan sambutan dan jualan. Agak bila sudah mula mendapat sambutan, harga dinaikkan sedikit. Dan apabila sudah mula ramai yang membeli, harga terus dinaikkan lagi.

Naik harga biar setimpal dengan kualiti dan rasa makanan. Jangan hanya kira mahu pantas mengaut laba.

img_0768

Semalam tekak gua kepingin untuk makan sesuatu yang manis. Lalu pantas gua ke pantry dan mencapai apa yang patut. Sebenarnya minda jua tidak berapa sadar, lebih kepada stress baking daripada keinginan untuk menjamah sesuatu yang manis itu. Mungkin melalui pukulan dan pecutan telur di dalam mangkuk besar bersama-sama telur secara manual itu sebenarnya dapat mengurang kegelisahan dan tekanan dalam diri. Seolah-olah ‘memukul’ segala permasalahan yang mengganggu benak. Hasil yang keluar dari oven saat bunyi loceng berdenting itu dapat memberikan kepuasan, tambahan pula segala adunan dan segala ‘pecutan dan pukulan’ di awalnya seolah-olah mengiyakan bahawa pahit akan manis akhirnya. Ah, seolah suatu pencapaian besar apabila hasil baking mencapai kepuasan tekak sendiri setelah percubaan beberapa kali!

img_0719

Minggu lepas Mr. K mahukan hidangan yang ringan tanpa nasi. Gua cadangkan roasted chicken with vege. Dia setuju. Masakan Barat ini yang lecehnya sewaktu penyediaan awal. Banyak benda yang perlu dibuat, dikupas, dipotong, diperap. Tapi apabila sudah masuk ke dalam oven, semuanya selesai. Dalam proses pembakaran kurang lebih sejam, banyak yang boleh dibuat pada masa yang sama. Sebab tak perlu kacau di kuali supaya makanan tidak hangus dan berkerak, tak perlu sentiasa timbuk santan di belanga supaya santan tidak berbiji.

Dah lama rasanya tak masak begini. Walaupun untuk makan sendiri, baik untuk sorang mahupun berdua..proses penyediaan dan masa tetap sama. Cuma kuantiti yang berbeda. Namun effort yang kau letak tu tetap sama. Paham tak? Memang letih. Masak memang meletihkan. Kadang-kadang bila dah siap semua hidangan, selera dah mati. Kenyang dengan bau masakan yang sedari tadi. Tambah letih lagi.

Gua dah lama tak masak begini. For the pas few months, gua hanya makan apa yang sempat tangan capai. Lapar-kenyang tak ada beza. Kalau dah lapar sangat tapi dah badan dah tak larat, gua capai susu. Sebab otak berkira-kira, masa untuk memasak itu lebih baik digunakan untuk perkara lain yang lebih utama. Tidur, contohnya.

Bila gua dapat semula memasak tanpa memikirkan dan begitu kedekut dalam berkira-kira soal masa di dapur, gua terasa sedikit tenang. Tapi di dapur gua sahajalah, sendiri. Tidak boleh ada campurtangan pihak asing ataupun orang lain dalam rumah yang mengganggu. Sepertimana gua membaca, begitulah jua gua memasak.

Gua tak pandai mana. Nak bagi orang makan masakan sendiri pun tak yakin. Untuk tekak sendiri, bolehlah. Nak jamu, takut tak kena di tekak orang lain. Kadang pada tekak kita dah oke, belum tentu orang punya rasa yang sama.

img_0728Kalau tak kerana Naan Cheese Tandoori di Kapitan adalah yang terbaik seantero donia, takkan gua sanggup berhadapan dengan perangai kekwat pekerja-pekerjanya dengan servis yang tahap terjun gaung. Sebab utama gua sanggup menelan segala amarah adalah kerna kesejahteraan perut dan kebahagiaan tembolok itu lebih penting. Lalu terpaksalah gua terima segalanya.

Gua sampai ke tahap dah tak tahu nak makan apa. Baru-baru ni balik ke Penang pun seolah-olah tak beriya-iya mintak Mak masakkan itu dan ini. Tidak pula menggila mencari makanan dari pagi hingga ke malam hari. Pulang ke Kuala Lumpur, masih dengan tekak yang sendu. Makan sekadar untuk tidak lapar. Sekadar untuk memberikan tenaga sepanjang hari.

Perlahan-lahan Allah tarik nikmat makan di usia 30-an.

Dah kata dah..

Pastinya by the end of September, cerita-ceriti takkan sempat dihabiskan punya. Jangan tanya sebab apa, kerna jawapanya tetap sama. Sibuk? Bukan. -Malas!

Kononnya gua nak bercerita kisah bersiri berkenaan sakit yang gua hidapi, sampailah perlu melalui surgery. Rentetan daripada peristiwa dan perubahan diri, hingga membawa kepada depresi. Tapi biasalah, procrastination at its best!

Nanti agak-agak gua kalut nak tulis literature review, ataupun project paper yang kena submit dalam masa kurang daripada seminggu gua yakin waktu itulah kerajinan untuk menulis belog akan hadir. Kerajinan untuk mengemas rumah jugak akan datang tanpa dipinta. Lalu, kisah bersiri itu kita KIV dahulu sehingga suatu masa yang tidak diketahui. Kah kah kah.

Hari ini kita bercerita tentang post-surgery.

Selama hampir satu bulan selepas pembedahan, gua tak mampu nak bawa kulit cengkerang kura-kura (read: beg laptop). Terpaksa ke hulu ke hilior dengan trolley bag. Kalau staff bertanya kenapa, jawapan gua; “Backpain.” Mujur juga pada waktu tu bekerja di Ibusawat makanya kurang sikit bertembung dengan manusia. Kalau di HQ mahu jenuh nak menjawab. Kalau beli barang dapur, memang tak berdaya nak angkat. Terpaksa ulang mengangkut berkali-kali. No more one trip, such a pussy!

Like I said, I played it cool. Kawan-kawan nampak seolah-olah gua sepertinya tiada apa-apa. Katanya gua kuat. Walau tanpa ahli keluarga dan sanak-sanak saudara, gua hadapinya satu per satu. Dari check-up, hinggalah ke surgery. Tapi sebenarnya, apa lagi pilihan yang gua ada? Waktu sakit memang menguji segalanya. Waktu itulah dirasakan betapa perlunya ahli keluarga untuk menjaga walaupun sebelum ini hidup sendiri bukanlah apa-apa. Sakit, tetapi terpaksa bangun dari pembaringan kerna ingin meneruskan kehidupan. Baik memasak makanan untuk alas perut yang kelaparan, ataupun perhatian daripada insan yang mampu memberikan comfort dan belaian saat sakit menjalar ke segenap tubuh badan.

Gua telankan segalanya dan ukirkan senyuman.

Namun saat refleksi susuk tubuh kelihatan di cermin nan kosong, tidak dapat tidak mata ini pasti tertumpu ke arah kesan parut yang bertanda. Tanda yang akan dibawa hingga ke mati. Sebuah cerita yang akan menjadi peneman setia yang sepi. Parut yang mengingatkan sebuah pertarungan yang tidak lagi selesai dengan satu pembedahan.

Bersambung (lagi)..