Bini kesayangan

Cuaca panas membahang Ahad lepas. Tambah pulak dengan waktu jam 12 tengah hari. Matahari tengah terpacak tepat atas kepala. Pintu masuk ke parking IKEA dihadang dengan kon, tandanya tempat parkir teda yang kosong.

Mr.K yang memandu memang tidak gemarkan situasi begini. Pakkal je dia nak tukar duit di sebuah pengurup wang kerna dijanjikan nilai yang lebih tinggi berbanding dengan pengurup wang lain. Mujur akhirnya kon oren dialihkan, dan kereta meluncur masuk ke P1.

Kalau tadi sudah menunggu, kini tibalah pula misi menjejak parkir. Sudah 5 kali pusing, masih tidak berjodohan. Mr.K sudah mengeluarkan mandat, bahawasanya tedalah sesi makan tengah hari di IPC. Kerna beliau akan sekejapan sahaja, dan meminta supaya gua hanya tunggu di dalam kereta.

Entah kenapa gua nampak meatballs IKEA itu seakan punya sayap-sayap kecil yang terbang jauh dari gua.

Punah harapan!

Mr. K memberikan signal ke sebelah kiri di deretan parkir yang sudah sedia penuh. Butang “P” ditekan. Lalu bermulalah peranan gua sebagai penunggu kereta. Sudahlah perut lapar, terpaksa menunggu dalam kereta. Kalaupun udah selesai urusannya nanti, nak ke tempat lain untuk makan tengah hari pasti ambil masa memandangkan keadaan trafik di kota tidak dapat dijangka.

Nampak tak pengorbanan yang gua lakukan di situ?

Dalam 5-7 minit selepas gua mengambil gelaran penunggu kereta, sebuah van mula menghidupkan enjin dan meninggalkan kotak parkir.

Gua dalam dilema. Sama ada perlu berjuang untuk perut gua yang mula memberontak ataupun tunggu sahaja Mr.K selesai dengan urusannya. Manakan tidak perlu berjuang? Ini bukan kereta gua yang pendek dan comel itu, ini kereta Mr.K! Kalau kereta gua panjangnya kurang lebih 3.5m sahaja, ini panjangnya hampir 5m. Tau tak gua ini biasa bawak kereta compact?! Tapi kali ini adalah bini Mr.K!

Maksud gua, kereta yang panjangnya 5m itu, bukan gua.

Selalunya kalau gua pegang stering VW tersebut, suaminya ada di sebelah. Kali ini suaminya teda. Suaminya teda untuk buat pemantauan. Suaminya teda untuk jeling-jeling gua kalau kaki ini tekan accelerator dengan rapat. Suaminya teda untuk bising-bising kalau gua langgar lobang ataupun laju menghentam bumper jalan.

Suaminya teda!

Kalau gua nak pedajal pun bukan dia tau! Hahahahahahaha.

Tapi memandangkan gua tak sampai hati nak menghampakan perasaan perut gua yang bergejolak mintak diisi, perlahan-lahan gua langkau dari tempat penumpang ke tempat pemandu. Perlahan-lahan gua baca bismillah, dan jugak kalimah syahadah. Tak lupa jugak zikir.

Gua masukkan gear ke “R”, butang “P” gua tekan supaya handbrake dilepaskan. Perlahan gua undur kereta untuk mula ambil jarak. Gua lebih selesa dengan reverse parking. Skrin di dashboard bagi membantu dan memudahkan parkir gua tak reti nak tengok. Cermin sisi sahaja yang dapat dijadikan pedoman dan panduan buat masa ini. Teda juga bantuan arahan dari mulut Mr.K.

Makin kuat gua berzikir.

Mujur teda kereta yang berjujuk di belakang gua. Oleh yang demikian, gua tidaklah berasa cemas dan tertekan. Bini Mr.K mula memasuki petak parkir dengan jayanya. Saat alarm kedengaran makin kerap, terus gua tekan brake. Gear ditukar ke “P”, dan butang “P” handbrake gua tekan.

Lepas hazab gua!

Dengan bangganya gua menelepon Mr.K.

“I HAVE GOT A PARKING!!!”

Usai makan tengah hari, Mr.K dan gua jalan beriringan ke kereta untuk pulang. Kunci kereta gua pulangkan sewaktu mula menghampiri kenderaan. Gua perhatikan gerak-geri Mr.K yang menuju ke bahagian belakang kereta yang memulakan pemeriksaan.

“You hentam bumper tak?”

Jilaka! Patutnya tadi gua toreh je kereta dia dengan duit 50 sen.

menaip dengan mata fokus ke skrin telly, hanya jari-jemari yang menari

*smirk*

Kadang-kadang gua sendiri rasa gua pelik. Ada benda yang akan buat gua rasa jengkel tanpa sebab musabab yang kukuh. Kalau ikut trend hari ni, orang akan claim tebiat tu sebagai Obsessive Compulsive Disorder (OCD). Tapi bahasa senangnya gua nak cakap, being bitchy!

Hahahaha.

Tapi ni rasanya takde kena mengena dengan OCD. This is just me.

..

..

Gua tak boleh tengok orang menaip dengan jari telunjuk SAHAJA.

PANGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGG sedas!

Gua tau takde kena mengena. Tapi saja nak cakap. Gua takleh tengok. Sama macham kau akan rasa bulu tengkuk meremang bila tengok berenga banyak-banyak nguet nguet urung bangkai atau sampah berulat.

Eh. Itu gua jugak tu.

Ataupun geli tengok semut kumpul-kumpul dengan telur banyak-banyak bawah tikar getah yang lembab.

Eh. Itu gua lagik tu.

Dulu kan, gua pun menaip dengan jari telunjuk sahaja. Lepas tu mak tegur, mak kata berlatihlah guna empat jari. Kemudian dia tunjuk empat jari di tangan kiri dari jari kelinking ke jari telunjuk; A-S-D-F, dan tangan kanan dari jari telunjuk ke kelinking; G-H-J-K. Kata mak, dulu dia sampai pergi kelas belajar menaip nak dapatkan ilmu menaip ni.

Dulu bukan macham sekarang, laptop ada sorang satu. Satu rumah ada sebuah komputer pun dah besar rahmat. Sebagai seorang anak yang mendengar nasihat omaknya, maka gua pun berpikir-pikirlah cara untuk berlatih menaip dengan bagus dengan menggunakan teknik asas yang mak ajarkan.

mIRC.

Hahahahaha.

Percaya atau tidak, memang gua gunakan mIRC sebagai tempat untuk gua berlatih menaip dengan betul dan laju. Mana tidaknya, nak kena balas dengan cepat dan banyakkkkkkkkkkkkkkkk chatters yang buzz gua. Kah kah kah.

Jangan tanya nickname gua. Takut ada yang kenal. Puahahahahahaha.

Lama-lama bila dah boleh menaip macham yang mak katakan, gua dah malas nak chatting. Bosan sebab chatters makin membosankan. Tipikal sangat depa punya intro; “hi. a/s/l.”. Gua hanya akan chatting dengan chatters yang punya intro selain daripada, “hi. a/s/l pls.”

There was once, sorang chatter buzz gua dengan, “Do you believe in magic?”

And the rest is history.

Gua kemudian banyak main kuiz kat channel #kuiz. Seronok sebab lawan dengan segala chatters yang ada, lawan siapa paling cepat tulis jawapan. Mula-mula memang payah nak kumpul markah dan ranking sebab tak tau jawapan sedangkan orang lain bukan main laju jawab. Lama-lama, baru tau depa ni dah hapal soklan dan jawapan yang bot ada.

Dolu punya cerita lah.

Tapi jangan suruh gua taip coding untuk programming. Kemahiran menaip dengan laju menggunakan 10 jari secara otometik tidak akan berfungi. Jangankan menaip dengan jari telunjuk, satu jari pun terketar-ketar! Tengok keyboard pun terus gua rasa nak pitams.

I just hate coding and programming. Sampaikan tengok screen Command Prompt dan Linux/RedHat pun gua dapat panic attack.

Cibais betul!

Ohoi! Gua nak cerita benda lain benornya. I DID MY LASIK!!!!

Solitude of 2015.. “I have 589 friends on Facebook, yet I am lonely”.

"Its been a month and 14days from this entry, and 24days passed 2015. 
Manaaaa youuuu? Hahaha. 
Anyway how’s Lasik babeh? I miss your writings, please make a comeback, gituuuu!" 
-Alin Faiz.

Ini kali kedua.

Kali kedua seorang stranger, yang gua kenal hanya di donia maya, yang hanya didekatkan dan dikenalkan melalui pembacaan serta penulisan. Tetapi entah kenapa, untuk kedua kalinya juga selepas Alin meninggalkan pesan..terus aja gua mencapai laptop lalu mula menulis tiap bait dan kata.

Mungkinkah Alin hits the right button? Kerna pernah jua teman-teman lain yang menggalakkan untuk terus menulis, tapi ‘feeling’ tu tak sampai. Lalu belog gua tinggalkan sepi. Ya, mungkin ada benarnya Alin telah menekat butang yang tepat.

..

Dear Alin,

Kalau ikutkan kepala ni, terlalu banyak benda yang nak dicurahkan as I am a mere storyteller. Kalau kena dengan orangnya, I memang suka bercerita dan mencurah rasa. Pada I, bercerita umpama sebuah terapi. Tapi kalau tidak kena dengan hati, langsung tak mau bercerita walau apa yang dimakan tengah hari tadi.

I juga suka menulis. Namun sering punya kekangan malas dan suka tidur. Ataupun bila I dah baca novel, I tak boleh berhenti. Sama jugak kalau I dah mula marathon drama series dan movies yang banyak gila I download sampai tak cukup external hard disk yang I ada dengan jumlah keseluruhan 2.5T. Lalu terpaksa tambah lagi 1T. Macham mana I nak terus konsisten menulis? Banyak godaan lain.

Hari demi hari I makin rasa sesak. Sesak dengan segala perkongsian di ruangan media sosial. Sial. Kita semua berkongsi, dengan kata mahu berkongsi kegumbiraan. Tapi bukankah setiap perkara punya had dan batasan? Mungkin I tak paham niat “berkongsi kegumbiraan” yang rata-rata dilaungkan oleh mereka semua itu.

Dan kemudian I terfikir, apa yang patut I kongsi supaya I takkan buat benda yang I tak suka seperti yang dipaparkan merata-rata.

Tak ada.

Sebab I pun buat benda yang sama.

Lalu I diamkan diri. Simpan tiap cerita.

Lately, I lebih banyak kongsikan perasaan menggilakan dan meroyankan tiap kali ada watak di layar yang mampooo membuatkan I gila. Okelah, to be fair..I spam FB dengan royanan I yang berkadar langsung dengan watak lelaki yang kachak dan menggoda.

I makin suka cara ni. Lay low.

Menulis di belog, dahulunya seronok. Seronok apabila orang-orang yang membaca itu langsung tidak I kenal. Yang boleh berkomunikasi walaupun tak pernah bersua muka. Yang tidak memberikan sebarang judgement berdasarkan gaya hidup I. Yang memberikan komen-komen membina, yang turut sama berkongsi minat dan yang sewaktu dengannya.

Lama kelamaan I tak rasa kebebasan menulis itu lagi. Beberapa kali belog ini bagai dijadikan tempat pengumpulan maklumat untuk tiap aktiviti hidup I. I makin lemas. I jadikan penulisan sebagai salah satu medium untuk I bersuara, melontarkan perasaan dan rasa, tapi sering disalahertikan dan diputarbelitkan tiap makna dan jalan cerita.

I benci bila orang-orang di luar sana yang kenali I, menjadikan belog sebagai tempat untuk mengetahui tentang I sedangkan bila bertembung muka, langsung tidak kesahkan untuk bertanya khabar.

Mungkinkah I perlu menulis di ruangan baru? Di ruangan yang tak ada sesiapa kenali I? Supaya penulisan I lebih terbuka, telus dan benar-benar lahir dari hati? Supaya tiada peniruan dari segi gaya bahasa dan teknik penceritaan?

Untuk masyarakat sekarang, mungkin I kedengaran pelik. Pelik kerna tak mahu limelight, tak mahu sebarang hebahan, tak mahu sebarang kemasyuran. Di alam maya, maksud I. Entahlah. Untuk I yang bekerja dalam bidang IT/Network, I bukanlah seorang yang gemar menjadi hamba kepada teknologi dan gadjet. I tak mahu menghabiskan masa berjam-jam depan laptop/smartphones/tablets hanya untuk memaparkan kehidupan I di layar media sosial. Sedangkan, kita mengabaikan orang yang duduk di hadapan kita di meja yang sama.

Teknologi mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat. Bukan?

Kan I dah pernah kata, I ni old-fashioned. I mungkin silap zaman, mungkin lebih sesuai kalau hidup di zaman Victoria.

Love,

Izzie