Takmo beli novel dah!

Nak tobat tu, tak. Tapi sebolehnya nak elak. Gua serik dah kot rasanya nak membeli novel Melayu yang makin berlambak kat pasaran sekarang ni.

Sebabnya?

Jalan cerita lebih kurang sama.

1. Kawen paksa: atas sebab kontrak atau pun kerna nak jaga nama klorga.

2. Sama ada bini tak suka suami, tapi suami sangat sabar/penyayang..atau playboy itu suami aku, tapi bini mithali dan contoh teladan di seantero Malaya.

3. Acah-acah taknak tidur sekatil pada mulanya. Tidur lain-lain bilik atau sorang tidur atas katil, sorang tidur atas lantai/sofa.

4. Maka bermulalah bibit-bibit chenta selepas kawen, sentuhan-sentuhan berupa kejutan elektrik, babak TERnampak bini pakai kain tola (read: tuala) lepas mandi, babak suami salin baju dan MENAMPAKKAN badan sado.

5. Tidur sekatil tanda dah pecah tanah!! Horehhhh!! Eh.

Oleh yang demikian, gua secara seriusnya akan jual novel-novel Melayu yang gua ada. Gua jual timbang kati.

Nanti gua tepek sini.

Tapi novel tulisan A. Samad Said, HAMKA, itu gua tak jual.

Lorong-lorong yang menghidupkan hidup

Lorong itu gua datangi lagi. Kadang bukan mencari apa-apapun, sengaja singgah. Tapi tetap trolley basket gua tarik sekali. Nanti kalau ada yang berkenan di hati, terus masukkan saja ke dalamnya.

Sayurnya balik-balik yang itu jua. Sawi, kangkung, bayam hijau, kadang bayam merah ada sekali, terung panjang, timun, tomato, cili. Buahnya pun tak banyak beda. Oren, nenas, epal. Yang itu-itu juga.

Ayamnya boleh tahan banyak. Udang, ikan, sotong, dan ketam, asal ada. Daging pula banyak yang beku, kalau ada pun Australian Beef, takpun Indian Buffalo.

Bolehlah, takat nak tambahkan lauk dan stok dalam peti ais.

Ini terapi gua.

Terapi untuk jiwa yang kadang-kadang lara. Tau yang perlu diadukan sedihnya hanya kepada Yang Esa. Tapi usahlah kita berdebat soal yang itu pula, antara hubungan gua dan Dia tak perlu gua jaja.

Baik. Ditukarkan pernyataannya. Ini terapi gua yang lainnya. Alternatif pengubat jiwa.

Melihat deretan dan susunan hijau daun sayuran umpama memberikan kesegaran. Bagaikan memberikan suatu semangat. Daun-daun herba; sage, rosemary, thyme, italian parsley, dill, dan sebagainya membuatkan otak gua berfikir-fikir..makanan jenis apakah yang sesuai dimasak bersama-sama?

Namun yang sering gua gapai adalah daun kesum itu. Kerna daun kesum adalah penting untuk bikin asam pedas. Gua suka asam pedas.

Gua toleh dan mengarahkan pandangan ke dalam trolley basket. Entah bila masanya isinya sudah hampir penuh. Segala sayur daun yang tadi nampak begitu segar sudah menjadi sebahagian daripada pembelian.

“Bila nak makan?”
“Masaknya jarang-jarang.”
“Biar ada. Senang.”

Tapi selalunya, separuh daripada tiap sayuran itu bakal layu dan rosak dalam peti.

Sunyi.

Dalam hingar bingar kota, terasa kesunyian yang terlampau. Berapa lama harus dibawa jiwa yang tak terisi? Jiwa ini sarat menanggung beban yang tak terucapkan. Jeritan kesakitan tidak lagi mampu diteriakkan. Apa lagi yang dicari?

Usai membuat pembayaran di kaunter, terus gua menuju pulang. Dalam hati sudah tersedia mengetahui..

“Kita akan ketemu lagi, lorong-lorong yang menghidupkan hidup sepi.”

M.A.I.D.

Sapa tengok drama M.A.I.D kat Astro?

Walaupun gua malu nak mengaku, tapi gua jujur ni..gua tengok jugaklah. Tapi sekadar download, takpun tengok online.

Gua tak baca novel tersebut.

Dari mula episode 1, dah ada rasa pemberontakan dalam jiwa. Tapi gua pendamkan dulu. Gua sabarkan jiwa yang tak berapa nak sabar.

Awatnya?

Dramanya dilakonkan di Pulau Pinang.

1. Tadak sorang pun cakap loghat Utara.
Oke, fine! Memang tak semustinya duduk kat Penang kena cakap Penang, kan? Tapi gua masih rasa blerghhhh di situ.

2. The only thing yang menunjukkan depa berlakon kat Penang, yang gua nampak buat masa ni (sampai episode 15) adalah masa Ayda bawak moto kat Jalan Dato’ Keramat(?) makanya nampaklah bangunan KOMTAR kat belakang tu.

3. Lagi satu scene kat Penang; duk tunjuk sepuluh kali X6 Zul Ariffin (Mr.F/Haris) duk pusing roundabout Padang Kota.

Ampa semua berlakon kat Kay El pun lagi untung kalu lagu tu. Jimat sikit kos, bukan ka?

Tapi pagi ni rasanya pergolakan dalam jiwa tu tak mampoooo lagi tertahankan. Baru masuk 2 minit pertama gua tengok episode 16, terus rasa $%^&*!

Awatnya?

Lebih omputeh daripada omputeh. Gua rasa geli-geleman bila tengok ‘kemanjaan’ yang terlebih gula ditonjolkan Zul-Ayda di skrin. Mungkin pasai ramai peminat yang suka depa dua ni, gaya duk ada chemistry yang tahap di luar petala.

Manja kali ni: atas katil-dagu Zul ataih bahu kanan Ayda.

Tak jelly pun. Sumpah tadak. Tapi rasa geli. Ampa tau dak jelly dan geli itu adalah dua benda yang tadak persamaan?

Awatlah drama Melayu la ni hanya ini yang banyak dihidangkan? Tadak modai lain ka?

Kuruih posa gua!