PRC [Autumn, 2017]

Update: Hidup akan huru-hara. Appointment hari ni terpaksa ditunda ke minggu depan sebab doktor gua coti. Nice~ T___T.

.

Kalau diambil kira malas, memang tak berkesudahan. Punyalah malas nak buat apapun. Kan best kalau duduk terkedang tapi hari-hari duit masuk akaun. Puahahaha. Siapa nak kasik hoi?

My last vacation was Hanami in Jepang, 2015. Lepas tu tak pergi mana-mana. Deep inside, my wanderlust was suffering. My pocket also thinning at the same rate. Takdaklah kata bila tak pi mana, duit lekat. Dia bocoq tang lain pulak.

Wanderlust was suffering? Ambui, mengada ketui taik!

I travelled again somewhen in September 2017. In between Hanami 2015-September 2017, so many things happened. Nanti cerita lain. Tu pun kalau ingat, or paling tepat; kalau rajin. LOL! Haruslah tak!!!

I went for Bali (again!). Entah, never get enough of Bali. It was my fourth time there. Just a lazy holiday. Since most of the tempat dah pergi, kali ni chill chill aja.

Pi Bali buat apa? Tidoq!

Adalah rugi sekiranya tidak memanfaatkan keindahan dan kemudahan villa pada kadar 110%.

Kechak Dance.

Walaupun tariannya bermula dalam jam 6 petang, tapi penonton dah mula membanjiri Uluwatu seawal jam 4. Makanya, gua yang tinggal di Kuta perlu bertolak lebih awal, kurang lebih jam 2.30 gitu. Tambah macet dan jalan sempit, memang keras dalam mobil aja kayaknya.

Manusia penuh dan padat. Supir gua yang sudi berasak-asak dan membeli tiket. Sementara dia beli tiket, pusing-pusinglah di sekitar kawasan di bawah panas mentari yang panaih lit lit hoihhhhh!!

Perlu diingat, tempat duduk adalah free seating. Oleh yang demikian, berasak-asaklah dikau masuk seawal yang boleh (dalam pukul 5 petang, pintu masuk sudah dibuka) mencari spot paling chantek dan terpaksa menunggu di bawah mentari yang panaih lit lit tadi selama kurang lebih sejam.

Gua jadik ikan kering. Payung tak bawak. Lalu menggunakan saputangan sebagai tirai.

Bijakkan beta? #betaisbetter.

But in October, I went to my most anticipated trip; Marco Polo, the Silk Road Journey. It was a longgggg journey, and a memorable one. Therefore, I have decided; be a story teller (again). Pengalamannya mungkin takkan sama, dan mungkin orang lain cuma dapat dengar dari orang yang pernah melihat dan melaluinya. I would say, it was a very rare journey.

Xian-Zhangye-Turpan-Urumqi-Beijing.

Xian; pintu masuk Laluan Sutera. Kalau nak cerita tentang Laluan Sutera, terlalu panjang. Tapi di sinilah bertitiktolaknya Laluan Sutera. Dari China hingga Eropah. Tapi perjalanan gua hanya sampai ke Middle of China (People’s Republic of China-PRC), Urumqi. Kalau nak mengembara keseluruhan Laluan Sutera, mau makan pasir! Sapa nak kasik duit hoi??!!

Tempoh pengembaraan gua dan rakan-rakan: 13 hari & 12 malam.

Musim: Luruh (tapi dapat lalui dan rasa salji, gurun, ladang bunga dan pokok buah).

Sambung nanti lah..

Teaser: Tuan tanah di ladang bunga (padahal kat tepi jalan sahaja ho ho ho). Bunga apa cheq tatau. Lokasi; Zhangye, Gansu Province, PRC.

Advertisements

3 biji kiwi (sebut dengan nada Deepika Pandukone dalam Om Shanti Om: “Ek chutki sindoor”)

After a longgggggg hiatus. I feel like writing again today.

It’s burdening me.

My health condition is deteriorating. But I play it cool.

I guess, my weight now is slightly lesser than 50kg, I am not too sure. Sebab penimbang kat rumah ni macham tak berapa nak tepat. Ralat. Last year, I was boasting around FB and IG saying that I can fit into my old graduation Kebaya (somewhen in 2008). But few weeks back, I tried my super sendat Kebaya pendek dengan kain belah tepi, the Chocolate Kebaya, if I may say.

It was a mixed feelings. Happy that I can fit into my old super sendat Kebaya, meaning I am losing weight. Not so happy because this losing weight progress over the time is signalling something not good; I am not on diet, nor exercising. But I am losing weight.

How?

I eat. But most of the time, I skipped my meals. Hectic at work.

Since early this year, my gastritis is back. Almost every month it comes and visiting me. Which making me lay flat at home, vomiting every single thing out from my tummy. What’s left? Ayaq ja duk kluaq.

And now, vomiting session will come after every meal I eat.

I am not a bulimic. I don’t throwing out purposely.

Kadang-kadang perut rasa lapar. I can feel the gastric juice is grinding over my tummy. Dalam kepala otak punyalah takut kot-kot satu hari perut ni boleh berlubang. But I hardly can eat anything. Sebut ja makanan, terus rasa nak dah lekat kat tekak. Nak muntah.

Semalam, 3 biji kiwi sahaja untuk makanan sepanjang hari. Itupun gua makan pada pukul 9.30 malam.

No. Klorga gua tak tahu. Dan gua pikiaq 44 juta kali to write this on my blog. Because some readers here (if there are still any), are from the same company I am working currently. So, if you are reading this, I hope you can keep it to yourself.

I have a follow-up appointment this Tuesday. I don’t know what to expect. Or putting any hopes. Last check-up, it was not so good. I guess, whatever the result is, just pretend like I am a strong person. Who knows, eventually I will become one?

Food for thought; adakah lebih senang untuk move on andaikata kamu dapat tahu bahawa pasangan kamu sedang/pernah menduakan kamu, berbanding suatu perpisahan yang tidak melibatkan pihak ke-tiga tetapi hanyalah kerna tidak lagi mampu bersama-sama atas alasan tidak lagi punyai persefahaman?

Sebuah coretan di bulan Juni, 2017

Agak lama juga tidak menulis sebarang contengan di maya ini. Mengambil iktibar dan sedikit peringatan kepada diri sendiri, dengan bidang tugas yang gua jalankan sekarang ini adalah lebih baik kurangkan bahan tulisan meskipun penulisan di alam maya. Kerna ia mampu dijadikan bahan bukti. Bukti bertulis.

Apa yang gua mahu ingatkan jua di sini, bukanlah suatu ugutan. Lebih kepada mengambil sikap berjaga-jaga. Apa jua yang ditulis, ada yang membaca. Ada juga yang akan jadikan ia sebagai maklumat tambahan yang kemudiannya mungkin akan ‘makan tuan’.

Percayalah, ada sahaja manusia yang memerhati tiap gerak geri dan langkah kita dalam tak sedar, setiap pertuturan, setiap ekspresi dan gerak tubuh. Lebih buruk lagi ditambah pula dengan ‘assumption’ sendiri dan seterusnya membuat spekulasi.

Gua ini mudah alpa. Sering juga beranggapan semua manusia itu baik hati budinya. Orang sekarang bilang, husnuzon. Malah, kawan-kawan yang gua ada, yang gua boleh bilang (tak abis pun jari tangan nan sepuluh puntung ini) semuanya berani gua cakap suci hati dalam bersahabat. Tiada agenda tersirat, tiada motif tertentu.

Tapi itulah. Terlalu naif dalam menilai manusia adalah satu kelemahan gua. Apa yang mampu gua mohon dari Allah hanyalah menjauhkan diri ini dari manusia-manusia yang punya niat tak baik mahupun yang punya hasad dengki. Perit apabila dituduh macam-macam di belakang, ditikam, dan disebarkan cerita yang tidak tepat malahan diburuk-burukkan pula.

Ahh.. Ayuh kita berbicara tentang hal yang lebih menggumbirakan.

Salam Ramadan.

Lekas benar rasanya, sudahpun berada di 10 malam terakhir. Masa berlalu pantas. Rasa tak terkejar. Atau inikah yang dikatakan faktor usia? Pulang dari kerja sudah tidak mampu berbuat apa-apa melainkan baring atau ketiduran di pembaringan. Tiada langsung aktiviti berfaedah. Hari-hari yang dilalui dirasakan begitu sia-sia. Apa sumbangan gua kepada dunia selama hidupnya? Melainkan tiap hujung bulan dapat gaji dan pusingan hidup itu tetap sama sahaja.

Ahh.. Masih lagi dalam topik yang kurang menggumbirakan.

Baik. Gua coba lagi.

Tahun ini gua coba untuk membaca semula. Buku yang kian menimbun di Room of Requirement perlu ditelek. Bukan hanya ditambah setiap kali ada jualan BBW. Percaya atau tidak, BBW Box Sales baru-baru ini berjaya jua akhirnya gua tidak menjejakkan kaki ke sana. Betapa sukar untuk memejamkan sebelah mata dan menahan diri, tahu??!!

Setakat ini, baru berjaya habiskan 3 buah buku. Hajatnya satu buku tiap bulan. Tapi nampak gayanya pembacaan terlalu perlahan. Ada tidak ada, gua baca tatkala menantikan pesawat sewaktu di bandara. Ataupun membaca di dalam pesawat.

Ada satu keratan tulisan yang gua ingin kongsikan. Yang gua kira begitu tepat dan kena. Tidak tahulah sama ada diambil dari pemerhatian penulis ataupun dari pengalaman beliau sendiri. Panjang sedikit, ya. Bunyinya begini;

“Memang berbeda sekali perasaan jiwa laki-laki dengan perempuan, sebagaimana berlainnya kejadian tubuh kasarnya. Laki-laki dan perempuan sama-sama mencukupkan kehidupan dengan percintaan. Tetapi filsafat kedua belah pihak dalam perkara cinta, amat berbeda, laksana perbedaan siang dengan malam, tegasnya perbedaan Adam dengan Hawa.

Laki-laki bilamana telah menentukan cintanya untuk seorang perempuan, maka perempuan itu mesti jadi haknya seorang, tak boleh orang lain hendak ikut berkongsi dengan dia. Jika perempuan itu cantik, maka kecantikannya biarlah diketahui olehnya seorang. Jika suara perempuan itu nyaring, biarlah dia seorang yang mendengarya. Sebab itu, kalau ada orang lain yang hendak memuji kecintaannya, atau mengatakan suaranya nyaring, atau menyanjung budi baiknya, semua itu tidaklah diterima oleh laki-laki yang mencintainya tadi. Bertambah banyak orang memuji kecintaannya, bertambah timbullah cemburu dalam hatinya, sebab perempuan itu untuk dia, buat dia, tak boleh buat orang lain.

Tetapi takdirnya ada orang yang mencela, mengatakan perempuan yang dicintainya itu buruk tidak serupa perempuan lain, kalau ada orang yang menunjukkan belas kasihan kepadanya, sebab dia telah memberikan cinta hati kepada seorang perempuan, yang kecantikannya tidak patut mendapat penghargaan setinggi itu, kalau ada orang mencacat, merendahkan, maka semuanya itu bagi laki-laki yang bercinta tadi, akan menambah patri cintanya dan menambah harga perempuan itu di matanya.

Tetapi cinta perempuan kepada laki-laki sebaliknya dari itu. Laki-laki pada pemandangan perempuan adalah laksana dukuh emas yang tergelung dilehernya, atau gelang bertatah berlian yang melilit tangannya, perhiasan yang akan dibanggakannya kepada kawan sesama gedangnya. Seburuk-buruk kecintaannya akan lupa dia keburukan itu, kalau laki-laki lain atau perempuan lain memujinya dekat dia, mengatakan dia seorang laki-laki yang tangkas berbudi, ternama, termasyhur dan lain-lain sebagainya.

Maka nyatalah bahwa cinta perempuan kepada laki-laki lebih banyak berdasarkan ketakburan daripada kenafsuan. Pengakuan orang lain atas kemuliaan kecantikannya atau tunangannya atau suaminya, bagi seorang perempuan adalah sebagai satu kemenangan di dalam perjuangan.”

Penulisnya? -HAMKA.

Ada benarnya, bukan?