Big Bad Wolf: Perlawanan siapa dapat paling banyak buku best dan berperang dengan manusia-manusia yang lainnya

Tahun 2012 Big Bad Wolf diadakan, gua di Penang makanya memang harapanlah gua nak dapat pergi meramaikan majlis. Tahun lepas diadakan lagi, bertempat di tempat yang sama seperti sebelumnya. MIECC, Seri Kembangan.

Berkobar-kobar perasaan gua nak ke sana. Disember 2013. Awal-awal gua khaborkan kepada Mr.K dan beliau bersetuju untuk menemani gua. Gua pergi pada minggu pertama, petang Ahad. Melihatkan keadaan kereta yang panjang berjela serta bersesak-sesak, Mr.K mohon pengertian dari gua. Sadar yang makhluk yang sorang tu memang alah sikit dengan keadaan bersesak-sesak, gua akur.

Coba untuk mengotakan janjinya pada kali kedua, minggu berikutnya Mr.K bawak lagi gua ke tempat yang sama. Hari Sabtu, tengah malam. Dengan harapan orang yang berkunjung akan berkurangan. Dan seboleh-bolehnya gua coba untuk menggumbirakan beliau, lalu gua belikan satu-satunya coklat yang beliau suka. Sekotak Ferrero Rocher siap dengan nota kecil dan riben, “With Love”. Iya. Itu suatu percobaan gua supaya lembut hatinya berhadapan dengan keadaan yang tidak terjangkakan.

Namun punah segala harapan. Keadaan traffik pada malam itu lebih teruk dari minggu sebelumnya. Maklumlah, malam penghabisan. Pasti ramai yang mahu merebut buku-buku yang murah. Gua tahu keadaan itu akan berlaku sebab itu gua sudah bekalkan sekotak coklat supaya Mr.K redhooooooo dengan ujian itu.

Kereta bagaikan tidak bergerak. Nak sampai ke lampu isyarat pun mengambil masa hampir 30 minit. Belumpun lagi nak mencari tempat parkir. Mr.K dah pandang ke arah gua, dan seboleh-bolehnya gua nak elakkan dari memandang wajah yang mohon pengertian buat waktu itu. Gua terus pandang ke hadapan, lalu terlihatlah berbodong-bodong manusia yang baru datang dan yang mahu pulang dengan hasil tangkapan.

Manusia di sebelah kanan masih tak jemu-jemu memandang gua. Ahhhh..sudah! Kompom gua kalah!

Nyata taktik coklat gua langsung tidak menjadi.

“I will buy you any books you want, no matter how much the price of the book.”

Yelah banggggggg..dinda redhoooooooooo. Tapi takkan sama dengan kegilaan melihat beratus ribu buku-buku yang terdiri daripada pelbagai kategori dengan harga semurah RM5.

Mr.K memang tak pernah halang gua membaca. Minat gua yang satu itu tak pernah menjadi isu. Tau benar dia kalau gua dah mula membaca sampai sanggup bersengkang mata. Cumanya, kalau gua nak pergi berebut-rebut dengan manusia yang ada untuk mendapatkan buku-buku murah semata itu yang tidak digemarinya. Biarlah gua berlama-lama di Popular, MPH, dan Borders sambil menunggu. Itu lebih rela padanya.

Minggu sudah Big Bad Wolf kembali. Tak ingin pisang berbuah untuk kali yang ketiga, gua sediakan plan yang insya-Allah akan membawa hasil nantinya.

Kanda Massabrina, kesayangan gua.

Lebiu kanda!

Hik hik hik.

Kanda yang sering sahaja menuruti tiap mahu adindanya.

Macham onggila gua. Belumpun masuk, bau buku aja sudah mampu membuatkan gua senyum sampai ke telinga. Dari jam 10:30AM sehingga jam 4:00PM kami bertapa.

Kali ini Big Bad Wolf bukanlah dibuka 24 jam sehari. Dan memandangkan hari terakhir jualan, banyak buku yang dah habis dan tiada stok. Sebagai seorang yang selalu terlebih seksaited di bahagian bacaan kanak-kanak, habis semua budak-budak gua tolak. Eh, taklah. Gua ekzejeret sahaja. Sedih bukan kepalang apabila siri Spiderwick Chronicles dapat buku 4 sahaja, Lemony Snicket buku 9 dan 11, The Chronicles of Narnia buku 2 dan 4.

Menjelang tengahari, manusia yang berkunjung bagaikan ulat taik. Rata-rata serbuan terarah ke bahagian “Young Adult”. Sedih dengan sivik rakyat Malaysia. Kenapa?

1. Buku-buku disusun dalam 6-8 barisan tiap meja. Pilih-pilih-pilih, kemudian tarik satu dari sususan yang ada. Baca sinopsis di belakangnya. Suka? Letakkan dalam kotak untuk dibayar kemudian nantinya. Tidak suka? Letak semula atas barisan sususan buku yang ada. LETAK. Bukan susun semula dalam barisan. Bukan sorang-dua buat macham tu, sampai satu tahap gua dah tak nampak barisan buku yang nak dipilih. Semua dah bertambun-tambun berselerakan.

2. Belum lagi kira yang suka-suki letak buku kat bahagian lain sebab tiba-tiba terpikir, “Eh, tak naklah buku ni.” Tak reti nak pulangkan balik kat mana yang lu amek.

3. Letak kotak atas barisan buku. Ya, gua tahu dalam kotak-kotak lu tu penuh dengan buku pilihan. Kalau letak kat lantai kang, susah pulak nak kena tunduk membongkok. Tapi pikirlah sikit, orang lain nak tengok dan pilih buku, bukan kotak lu!

4. Tukang berdiri tepi meja. Kalau setakat nak berdiri, nak temankan kawan tapi tak berniat nak beli boleh tak ke tepi?

5. Mencuri.

Ini pengalaman gua sendiri. Al-kisahnya, gua ini memanglah berpecah dah dengan kanda saat book hunting semalam. Masing-masing dah ralit. Lalu gua parkir kotak gua kat suatu kawasan berhampiran dengan meja yang sedang gua belek-belek bukunya. Penat jugak kalau gua nak bawak ke hulu ke hilior dengan kotak yang boleh tahan beratnya. Lagipun bukan gua sorang buat cenggitu, ramai jugak yang letakkan di lantai buat sementara.

Apabila ruang “Young Adult” makin sesak, gua ke bahagian “Biography”/”Family & Relationship”. Semerta kaki gua terpaku saat ternampakkan wajah yang cukup gua kenal di muka hadapan buku tersebut (buku ke?). Entah hamba Allah yang baik hati, comel, menawan, kachak, bergaya  manalah yang LETAK aja buku tu dia atas barisan susunan buku-buku yang lainnya. Sadar ada seorang kakak yang berdiri betul-betul di hadapan buku tu, dengan sopan santun dan nada yang penuh pengharapan gua bertanya..

“Kak, is this yours?” sambil ibu jari di halakan ke arah buku yang menjadi idaman. Bertanya sambil sebuah senyuman ikhlas gua lemparkan.

Nampak tak cara gua tunjuk tu pun menggunakan ibu jari? Menandakan betapa sopannya gua saat bertanya. Kesopanan sebegini perlu dipraktikan supaya apa yang menjadi impian bakal menjadi hak mutlak.

“Eh, tak.” jawab kakak yang baik hati juga sopan santun sambil kepalanya digeleng-gelengkan.

Tiba-tiba senyuman gua yang ikhlas tadi tu bertukar menjadi terlebih ikhlas, sampai ke telinga pulak keikhlasan senyumanan itu gua pamerkan. Semerta tangan gua capai buku yang menjadi idaman. Lama gua perhatikan wajah yang terpamer dia muka depan itu.

Harry Potter bertentang mata dengan He-Who-Must-Not-Be-Named.

HARRY POTTER POSTER COLLECTION!!!

BBW 1

Dari Harry Potter and The Sorcerer’s Stone hinggalah ke Harry Potter and The Deathly Hallows-Part 2. Memang gua tak jumpa langsung walhal sudah jenuh gua carik di setiap pelusuk ruang yang ada dalam dewan tersebut. Langsung tak ada buku atau apa-apa aja yang berkaitan dengan Harry Potter. Mungkin sudah habis dijual. Dan bila gua jumpa koleksi poster tu, boleh bayangkan macham mana perasaan gua?

Tak boleh? Lu memang tak kaya dengan imaginasi.

Gua masukkan dalam kotak. Memandangkan saiznya besar, maka memang poster booklet tersebut akan terjojol keluar. Gua teruskan pencarian ke meja-meja yang lain sambil mata menjeling kotak gua. Lama-lama, kaki gua melangkah jauh sedikit. Tak ramai sangat pengunjung di bahagian “Biography”/”Family & Relationship”. Agak lengang dan memudahkan gua untuk bergerak.

Mungkin sudah kerna keletihan, gua berkeputusan untuk mula beredar. Langkah gua tuju ke kotak dengan buku kesayangan gua yang sedia menunggu.

Sepertinya ada kilat yang menyambar jantung gua. Luluh, punah, tersiat. Hampir menitik air mata.

Bagaikan kaca terhempas ke batu, hancur luluh impian sucikuuuu whoaaaaaaaa…

Harry Potter Poster Collection gua ghaib dari kotak. Yang ada cuma buku-buku biasa yang langsung tak ada unsur-unsur magikal.

JAHANAM! KOMPOM HARRY POTTER GUA KENA CILOK!

Saat itu gua terkedu. Lutut terasa lembik, tak mampu nak bergerak, tak mampu nak melangkah. Donia gua rasakan kelam. Tak ada lagi bunyi kicauan unggas, tak ada lagi bunyi burung-burung yang menyanyi riang di pagi hari, tak ada lagi rama-rama yang menjadi penyeri, tak ada lagi pelangi senja dengan tujuh warna, tak ada lagi unicorn.

Gua perhatikan ruang sekeliling. Bagaikan mencari anak yang hilang, satu per satu kotak orang lain gua tenung dari jauh. Kalau benar ada yang mencuri pasti nampak sebab buku poster tu akan terkeluar dari kotak. Lainlah kalau diletak dalam beg, itu memang gua tak dapek nak buat apa-apa. Lagi pulak, sekejap sangat sela masa kejadian. Bukan lamapun gua tinggalkan kotak gua tak dijaga.

Lebih kurang 5 depa, Harry Potter gua tiba-tiba muncul di depan mata. Elok pulak duduknya dalam kotak seorang gadis dalam usia 20-an, yang diapit oleh dua orang rakannya. Dari jauh gua nampak, rakannya itu menunjuk-nunjukkan buku Harry Potter tersebut dan memberikan tanda isyarat “bagus” dengan ibu jari seraya menganggukkan kepala.

Naluri keibuan gua mengatakan itu buku gua! Itu gua punya! Gua yakin! Walaupun gua tak bayar lagi, tapi kebiadapan apakah sampai dicuri kepunyaan orang lain yang terang-terangan sudah diletakkan dalam sebuah kotak? Kepala gua mula berkira-kira, sama ada nak tidur lena atau tidak malam nantinya. KOMPOM gua akan teringat-ingat kalau redhooooooooo dan biarkan sahaja sedangkan sudah gua nampak di depan mata.

NEKAD! Hati gua lebih dahulu berkeputusan.

“Excuse me, i think you took THIS out from my box.”

Senapas lancar gua tuturkan. Kedengaran tenang tapi hanya Allah yang tahu betapa ketar seluruh badan gua menahan marah yang bukan kepalang. Ketiga-tiga gadis itu bungkam.

“Errr..sorry.”

Ya! Telahan gua benar! Naluri gua tepat! Kalau gua salah perkiraan, musti mereka akan pertahankan. Ini tidak! Sohih lah buku poster gua itu diambil dengan niat!

Kalau sebab jantan, memang takkan gua rebutkan!

Harry Potter gua dikembalikan. Tak mampu gua nak pandang wajah gadis itu, khuatir andaikata berlaku perkara yang tidak diingini. Terus gua berlalu ke kaunter. Yang mampu gua buat hanyalah mengeleng-gelengkan kepala seakan-akan tidak percaya. Tak percaya dengan betapa rakusnya donia, dan tak percaya yang gua berani bertindak sedemikian ropa.

Malam tadi gua tidur lena.

BBW 2

Makan dek gambor, KAH?

Untonglah kau kalau jenis yang sekali tangkap gambor je, wajah dah chantek berseri-seri. Orang putih cakap, photogenic. Orang Melayu cakap, makan dek gambor. Gua? Terkeluar dari bingkai gambor. Maklumlah, muka saiz pinggan 14″.

Kalau aritu deme cakap tangkap gambor makanan sebelum makan tu perbuatan orang sakit mental, baru-baru ni katanya pulak selfie tu untuk orang yang kurang keyakinan diri, jugak sebagai percobaan untuk mendapatkan perhatian.

Jadi hari ini gua coba tangkap sekeping gambor. Gua ini bukanlah rajinpun ber-selfie, bukan nak kata gua yakin diri tapi sangatlah tidak berkeyakinan diri. Untuk dapatkan sekeping gambor yang betul-betul chantek di mata gua, lebih dari sepuluh kali gua coba. Kemudian bila tengok hasilnya, hati gua berkata..

“Eh, apsal muka ako tak macham ako tengok kat chermin pun? Dalam chermin idaklah cenggini ropanya.”

Lalu gua rasa kecik hati. Sebab chermin mempermain-mainkan perasaan gua. Itu belum lagi gua seru, “Mirror mirror on the wall, who is the fairest among them all?” pun gua dah ditipu hidup-hidup. Manakala kamera pulak menunjukkan bukti sebenarnya.

Dalam hatu gua terdetik, bukanlah senang bahawasanya untuk ber-selfie ni. Banyak tenaga dan masa yang diperlukan. Berkali-kali percobaan untuk mendapatkan hasil yang terbaik. Kalau tak berapa nak baik pun, filter kan ada!

Iya. Sebuah lagi pembohongan.

selfie-izzie-noirUntuk tutup cela yang ada, ayohlah kita gunakan teknik hitam-putih. Nampak klasik. Betul ke bohong?

.

selfie-izzie-chromeKalau rasa hitam-putih terlalu bosan, mahukan warna tetapi masih lagi mampu menutup cela yang ada kita gunakan teknik Chrome. Muka seakan-akan glowing gitttewwwww. Betul ke bohong?

.

selfie-izzie-oriIni sebenar-benar kejadian.

Itulah. Mak selalu pesan, jangan indah khabar dari rupa aje. Biarlah kalau tak chantek dalam gambar, tapi chantek di luar. Biar tak chantek di luar, asalkan chantek di dalam. Pucuk pangkalnya hati kita.

Sebab tu kadang-kadang gua segan nak tepek gambor banyak-banyak kat sini. Sebab udah tentu-tentunya akan di-edit sebab nak nampak gojes. Nak edit pun biar beragak. Kang tetiba kalau orang terserempak kat luar, terkujat sebab lain benor. Macham langit dengan bumi.

.

i.Z.Z.i.e:

Beauty is in the eyes of the beholder.

King Khan

Disebabkan gua awesome, makanya Sabtu ini gua akan bertemu dengan chenta hati yang kekal bertakhta selama 19 tahun.

SRK 2014

Makan hatilah!

Apalah sangat penantian 4 bulan itu kalau nak dengan dibandingkan dengan 19 tahun? Dan apalah sangat beberapa hari lagi penantian yang akan berakhir nantinya.

Debor! Aherherher.

Habis semua siaran tv tayang filem Shah Rukh Khan. Makanya, berbondong-bondonglah rakyat jelata menonton untuk kali yang entah ke-berapa.

Semalam dalam perjalanan ke bandara, Mr.K bertanya kepada gua..

“Already planned what to wear this weekend for your concert? Punjabi suit?”

“No. I will wear my loose Lycra pants we bought in Phuket. I need something loose so that it will be easy for me to move around. No jeans.”

“Why is that?”

“I am gonna dance.”

“What?”

“DANCE. Why do you think I have been practicing the choreography and the songs all these years for?”

Stamina perlu kuat untuk bergelek dan vokal perlu mantap untuk menjerit. Oh, abammmmmm!

Kalau nanti ada sorang perempuan pakai baju biru sengaja pengsan sebagai percobaan supaya dapat bantuan pernafasan daripada Shah Rukh Khan, itu memang gua.

.

i.Z.Z.i.e:

“Rahul, naam toh suna hoga?”