30 minit yang neraka

Jumaat, 23 May.

Terkocoh-kocoh gua mengemas beg dengan serba aci-boleh. Pesawat dijadualkan berlepas jam 9:30PM, mana nak kemas beg, nak bersiap, nak ke Skypark Subang lagi? Moga tidak ketinggalan. Tau ajalah trafik di hari Jumaat, kompem macet!

Trolley bag yang sederhana gua capai. Beg yang sama gua gunakan sewaktu ke Awana Genting minggu sebelumnya. Di kocek beg tersebut, gua terpandang air Ribena dalam pek mobile yang terselit di situ. Ahh..gua terlupa untuk menghabiskannya. Rogi sungguh! Suku pun belum luak.

Perasaan tak mahu membazir itu secara lahiriahnya timbul lalu pantas tangan gua mencapai pek Ribena itu lalu membuka penutupnya. Perlahan gua sedut sedikit minuman itu.

“Masam.”

Detak hati gua. Tapi Ribena memang masam-masam manis. Cuma gua tak ingat, adakah normal masam begini?

Lalu gua sedut sedikit lagi.

“Masam tapi macham lain macham punya masam.”

Hati kecil berkata lagi dan was-was mula timbul di hati. Tak berani untuk meneruskan sedutan yang dalam. Gua baca notakaki di belakang pek Ribena -perlu disimpan di dalam peti sejuk selepas dibuka dan dihabiskan dalam masa 4 hari. Dah minum, baru baca. Redho ajalah nampaknya, dah memang bukan rejeki gua. Lalu gua campakkan sahaja ke dalam tong sampah.

Di Skypark Subang, pesawat dijangka lewat. Jam 10:00PM barulah gua selamat berlepas. Selesai dihidangkan dengan refreshment oleh krew kabin, gua coba untuk melelapkan mata walau sepicing. Entahlah, sejak akhir-akhir ini terasa begitu penat sekali. Dua orang jejaka yang bersembang pekat dengan loghat Utara duduk di aisle bersebelahan langsung tidak menampakkan tanda-tanda akan berhenti ataupun mengurangkan sedikit tona suara yang mengalahkan bunyi kipas enjin Fokker yang sedang terbang.

Pesawat memang hampir penuh dengan penumpang. Maklumlah, Penang akan menghadapi Pilihan Raya Kecil untuk Parlimen Bukit Gelugor berikutan kematian Karpal Singh. Kebetulan gua dah beli tiket lebih awal, dan tarikh yang sama jatuh untuk PRK. Sambil menyelam minum airlah nanti.

Tiba-tiba gua merasakan seperti ada tusukan tajam dalam perut gua. Memulas dan menyucuk. Mulanya jarang-jarang kekerapan kesakitan kememulasan dan kemenyucukan tersebut. Kemudiannya kekerapan kejarangan itu bertukar kepada kekerapan yang makin kerap. Kalau tadinya adalah jugak ruang untuk gua bernapas tiap 20 saat, tapi sekarang tidak lagi. Kekerapan kesakitan yang menyucuk tiap 5 saat itu memang membuatkan gua putus nyawa!

Otometik kepala gua menghala ke belakang galley. Jahanam! Tandas sedang digunakan. Sekarang tiap 2 saat pulak kepala gua tertoleh ke arah tandas. Perut makin memulas. Bila-bila sahaja bahan cairan akan bertaburan. Peluh sejuk mula merenik di dahi padahal pesawat dalam suhu yang dingin. Badan gua seram-sejuk menahan cirit.

Ribena! Ini musti bahana gua minum sikit Ribena yang gua tak mampu tafsirkan statusnya tadi. Tapi kini gua pasti, Ribena tersebut masam kerna sudah basi. Dan kini gua terpaksa menerima akibatnya.

CIRIT.

Kalaulah kaki gua ini sudah mencecah ke Bumi, tidaklah gua merasa hazab begini. Tapi dengan ketinggian beribu kaki di atas langit, dalam keadaan menahan cirit..Oh Tuhan yang Esa..ampunilah dosaku T______T

Adalah menjadi kepantangan gua untuk melakukan aktiviti kecil dan besar dalam tandas dalam pesawat, kerna gua memang tak gemorkan tandas yang takde paip air. Sedangkan yang pakai bidet pun gua tak rela, inikan pulak yang memang buta-buta kering kontang. Sekadar mengharapkan tadahan air dari sinki kecik untuk basuh tangan tu. Tapi dalam keadaan ini, gua tak punya banyak pilihan. Gua kena pasrah dan berserah.

Akhirnya, saat yang ditunggu-tunggu pun tiba tatkala manusia yang mengeram sepuluh jam (ekzejeret sebab tengah tahan cirit) akhirnya keluar. Gua memang sudah tidak mampu bertahan, bukan sahaja akan tercirit malahan gua akan terkecing laju kerna tali pinggang yang menekan-nekan pundi kencing sedari tadi. Harapan gua untuk melepaskan hajat akan termakbul sebentar lagi. Alhamdulillahhhhhh…

“Ding dong.”

Isyarat pasangkan tali pinggang kaledar diaktifkan. Semerta krew kabin membuat pengumuman supaya semua penumpang kembali ke tempat masing-masing dan memakai tali pinggang keselamatan. Penggunaan tandas adalah tidak dibenarkan.

 

Penggunaan tandas tidak dibenarkan.

 

Penggunaan tandas tidak dibenarkan.

 

Penggunaan tandas tidak dibenarkan!!!

Ya Allah! Dugaan apakah ini???!!!

Jam menunjukkan 10:30PM. Pesawat dijangka mendarat jam 11:00PM. Alangkan nak menunggu 5 minit pun gua dah putus nyawa, inikan pulak nak sabar selama 30 minit! Gua boleh sabar, tapi jubur gua ni mana reti bahasa!

Juruterbang mengumumkan pesawat akan mula mendarat.

Gua membayangkan harapan untuk bertemu dengan tandas di terminal dalam masa kurang 30 minit dari sekarang. Dalam kepala gua congak-congak tandas mana yang paling dekat dengan pintu yang akan FireFly tiba nanti. Ya, gua sangat terdesak sampaikan membayangkan tandas dalam kepala. Hilang terus rindu-rinduan dan ingatan terhadap bonda dan klorga.

30 minit yang gua penuhi dengan selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.
30 minit yang gua penuhi dengan istighfar.
30 minit yang gua penuhi dengan mengucap duakalimah syahadah.

Dari posisi duduk mengiring ke kanan, gua tukar ke posisi duduk mengiring ke kiri. Tak berdaya untuk duduk tegak. Pernafasan gua kawal sebaik mungkin. Mata gua pejam rapat-rapat sambil membayangkan sekejappppppp je lagi gua akan bertemu tandas.

Oh, tandas..

Saat yang dinanti-nantikan makin tiba. Tak pernah gua merasakan 30 minit yang begitu panjang. Sampaikan pesawat mendarat pun gua terasa bagaikan siput mengesot melintas jalan. Sudah mendarat, perlu tunggu lagi untuk pesawat parkir di bay. Dan seterusnya perlu menunggu lagi untuk penumpang dibenarkan keluar dari pesawat. Nampak permainannya di situ? Ya, race against time. Bolehlah nak tengok selaju mana gua lari pecut kali ni. Berlari pecut ke tandas.

Langkah gua aturkan. Tak sangka gua masih mampu berjalan. Iya, mungkin tak mahu kelihatan dek penumpang lain yang gua menahan untuk menghamburkan isi perut sampaikan berlarian turun dari pesawat menuju ke jamban.

Tandas sudah di depan mata. Rasa nak sujud syukur! Penat kemut jubor taik selama 30 minit menahan cirit hoi!!
.

i.Z.Z.i.e:

Nikmat sebenar berak dan kencing yang Allah kurniakan tanpa kesakitan. Takbir! Allahuakbar!

Stockholm Syndrome

Tajuk haruslah bombastik, gitewww!

Lu tau tak pasal Stockholm Syndrome? Tuuuulahhhhhhhh, dulu chegu ajor dalam kelas lu sibuk tulis surat pastu main pas-pas kat member sebelah.

izzieinstockholm

Ehem!

Yeah, I was there. In Stockholm, Sweden. Badan penat melampau sebab penerbangan yang terlalu lama dari KLIA ke Stockholm Arlanda Airport. Hampir 16 jam! Tapi letih macham manapun, bila kaki dah dijejakkan ke bumi Vikings ini segala keletihan bagaikan hilang. Bagaikan dibawa angin yang bertiup dari Kutub Utara.

Musim bunga di sana, sebuah kenangan yang terlalu indah. Sebuah bandar yang dikelilingi dengan Tasik Malaren, terusan, dan Laut Baltik. Indah sungguh ciptaan Tuhan.

Menelusuri tiap laluan yang penuh dengan coretan sejarah, seni dan budaya dengan cuaca yang cukup berbeda. Sebuah pengalaman yang cukup berharga.

Cukup dahulu sebagai mukadah bicara. Nanti gua tuliskan coretannya di lain masa.

Love,

Izzie..

(..or you can call me Lisbeth at the moment).